Wednesday, December 23, 2009

"Taharah" Jiwa...

7 comments



Aulia Abu Muhammad Royan mengajarkan:

1)ALLAH berfirman bahawa Dia menjadikan manusia untuk menghambakan diri kepadaNYA, bukan tujuan lain.
2)Tanda mencapai kehampiran dgn ALLAH itu ialah merasai tidak seronok memandang yg lain kecuali ALLAH.
3)meninggalkan dunia itu adalah zuhud paling tinggi.
4)ALLAH berfirman bahawa semakin kaya org itu semakain jauh ia dari ALLAH.
5)Wali ALLAH yg menghormati org kaya,akan hilang satu pertiga dari kesufiannya.
6)Jauhkan diri dari majlis org kaya2 seperti menjauhkan diri dari org yg telah tidak bernyawa lagi.
7)Barangsiapa mencari perlindungan dari yg bukan ALLAH,akan menderita di tgn yg bukan ALLAH itu lama-kelamaan
8)Dunia ini menghalang kita dari memasuki 'yang kekal'.
9)Dalam berseorangan itu menangislah sambil berdoa kepada ALLAH agar hati menjadi bersih.


Aulia Harith Al-Muhasibi mengajarkan:

1)Sebuku roti kering cukup utk org darwisy (sufi)
2)Takut kepada ALLAH menimbulkan rindu kepadaNYA dan mendapat rahmatNya
3)Makan kenyang itu mengaburkan cermin hati.
4)Jgn byk cakap,puasa,jauhkan diri dari berkawan dgn ahli2 dunia adalah perlu dlm perjalanan (menuju ALLAH)
5)Tasawuf ialah sabar dlm segala kesusahan dan meninggalkan yg lain kecuali ALLAH.
6)Menumpukan perhatian kepada hal2 keduniaan akan menghalang menuju makrifat.
7)Perhati dan tangisi tentang akhir hayat.
8)Org yg berkahwin,banyak cakap dan banyak berjalan ialah org dunia.
9)Keluhan yg merendahkan diri dari seorang sufi itu adalah lebih baik dari 100 tahun beribadat.
10)Apabila mata batin itu terbuka,maka mata zahir akan tertutup.
11)Org yg cinta keoada dunia tidak akan merasa ALLAH.Di pandangan ALLAH,dunia tidak berharga lebih dari seekor nyamuk


“Permisalan antara dunia dan akhirat adalah bagaikan timur dan barat. Apabila engkau bertambah dekat ke salah satu dua arah itu, bererti anda telah bertambah jauh dari akhirat. Dunia adalah kampung, permulaannya susah payah dan akhirnya kebinasaan. Dalam barang halalnya perhitungan, dan dalam barang haramnya siksaan. Barangsiapa berasa cukup dengannya, dia telah tertipu, barang siapa membutuhkannya, dia bersedih..” -Hasan Al Basri-

"Serahkan dirimu sepenuhnya kepada Allah, maka Allah akan beri kekuatan sebagai ganti kelemahan, keamanan sebagai ganti ketakutan, dan kecukupan sebagai ganti kemiskinan.." (Yusuf Al-Qardhawi)



Read Rest Of Enrty...

Wednesday, December 16, 2009

Irsyadat Cintaku..

3 comments

Ya Allah..
Milik-Mu segalanya ini
Rasa kasih ini
Debaran hatiku,milikMU
Semuanya kupinjam
Semuanya anugerah
Segalanya ujian.Aku menyeru namaMU
Aku mencariMU.Perjalanan hidup yang kulalui
PadaMU sajalah tempat akan kukembali
Janganlah ENGKAU memarahiku
Janganlah ENGKAU membenciku..

Ya Allah..
Janganlah ENGKAU jadikan anugerah yang ENGKAU berikan kepadaku
Sebagai hijab yang melindungi aku dari pandangan-MU
Janganlah ENGKAU jadikan ujian yang ENGKAU timpahkan kepadaku
Sebagai hijab yang akan memisahkan aku dengan-MU
Jangan Ya Allah..

Bagaimana aku,seorang hamba ingin hidup
Tanpa kasih sayang Tuannya?
Bagaimana aku,seorang hamba ingin hidup tenang bahagia
Tanpa keridhaan tuannya?

Janganlah ENGKAU jadikan ilmu itu
Bagai hijab yang memisahkan kita..
Janganlah ENGKAU jadikan kejahilan itu
Bagai hijab yang menjauhkan kita..

Ya ALLAH....




Read Rest Of Enrty...

Bila Berkata Tentang Cinta...

4 comments

Bila berkata tentang cinta, mengubah duri jadi mawar, mengubah cuka jadi anggur, mengubah malang jadi untung, mengubah sedih jadi riang, mengubah sakit jadi sihat,mengubah bakhil jadi dermawan, mengubah belukar jadi taman, mengubah penjara jadi istana, mengubah amarah jadi ramah, mengubah musibah menjadi muhibbah..
Tapi, itu cinta manusia… Bukan cinta hakiki..
bila sayang kata cantik, bila benci dimaki maki..
Alangkah untung dipeluk erat cinta abadi… Udara pagi menghentakkan diri...
Saat jiwa terasing dari dunia nyata...Tersedar lamunan dimanakah jiwa ini...
Sudah kembalikah ke jasadnya atau masih di atas sana...
Sudah tiba merasakan udara hangat di hati...

Saat cintaNYA merasuki jiwa... Bergegasnya wudhuk untuk sucikan hati dan jasad...
Dalam keheningan malam ditadahkan tangan ke langit...
Sujud sembah seorang pencinta merindukan belaian kasih sayang Sang Pemberi cinta...
Dalam tadahan tangannya itu dibanjiri air mata suci...
Diiringi bisikan rindu bergemuruh...
Dialiri hati menangis betapa hebat cinta kepada Dia dan Yang telah dicinta...

Semoga dipertemukan dalam tali kesucian... Benang keredhaan... Jiwa keikhlasan...
Dalam kehidupan kelak... BersamaNYA.. Amin ya robbal alamin..


-Dari Seseorang Untuk Seseorang-



Read Rest Of Enrty...

Sunday, December 6, 2009

Kisah SUMAYYAH..

4 comments

Sumayyah ialah ibu Ammar b Yasir, yang merupakan gambaran cemerlang wanita yg pertama sekali mati syahid dlm Islam. Sumayyah merupakan isteri Yasir. Dengan keimanan yg kuat dan keberanian yg tersimpan di relung hatinya yg dalam ia sanggup menentang Abu Jahal yg terkenal bengis dan kejam.

Sumayyah bersama suami dan anaknya Ammar dijemur di tgh padang pasir yg sangat panas. Kaki dan tangan mereka diikat sehingga tidak bergerak dan melawan. Mereka diseksa dengan kejam agar mengikuti keinginan Abu Jahal. Namun mereka tdk terdengar sepatah katapun dari mulut Yasir atau puteranya, Ammar selain drpd rintihan yang penuh kesakitan, justeru itu mereka meneruskan penyeksaan terhadap keluarga yg beriman ini agar menyatakan murtad dr agama Islam.

Sumayyah tdk merintih kesakitan tetapi menentang dengan terus terang serta menyatakan bahwa beliau tetap berpegang teguh kepada keimanannya, walaupun harus ditebus dengan harga yg mahal kerana mereka telah mendengar sabda Rasulullah s.a.w ketika baginda melewati tempat mereka diseksa yang bermaksud; “Bersabarlah wahai keluarga Yasir kerana tempat yg dijanjikan untuk kamu adalah syurga.”(Subhanallah…)

Segala seksaan terasa ringan kerana semuanya akan berakhir dengan kenikmatan syurga. Biar apapun seksaan yang menimpa Sumayyah namun ia tetap dengan pendirian dan keimanan yang kukuh dalam jiwanya. Abu Jahal yg sombong dan bengis merasa terhina kerana dicabar oleh seorg wanita yg lemah. Penyeksaan yg dilakukan hanya menambah ketaqwaan Sumayyah dan menambah keberaniannya. Akhirnya Sumayyah di bunuh dgn penyeksaan yg menyedihkan.

Riwayat Sumayyah dicatat dlm lembaran sejarah dengan tinta emas krn beliau wanita yang pertama mati syahid dlm Islam sbg motivasi jihad terhadap generasi yg berikutnya. Namanya abadi hingga kini utk dikenang sbg pejuang yg sanggup dan berani melawan kekejaman dan kekerasan. Ibnu Hajar berkata dalam kitabnya Al-Ishabah; “Sumayyah bt Hubbath bekas hamba sahaya Huzaifah b al-Mughirah b Makhzum. Beliau adalah ibu Ammar b Yasir org yg masuk Islam pd hari ke-7. Sumayyah diseksa Abu Jahal dan ditusuk tombak pd kemaluannya hingga meninggal dunia. Ia adalah wanita yg pertama sekali mati syahid dalam Islam.

Yasir dinikahkan oleh Huzaifah dgn Sumayyah kemudian mendapat sorg anak yg diberi nama Ammar setelah dimerdekakan. Yasir, Ammar dan Sumayyah termasuk angkatan pertama yg memeluk Islam.”

Sumayyah menjadi lambang dalam menegakkan agama Allah. Dia termasuk 7 orang yg pertama sekali menunjukkan keIslamannya di Mekah. Mereka adalah Rasulullah, Abu Bakar, Bilal, Khabbab, Shuhaib, Ammar dan Sumayyah. Rasulullah dan Abu Bakar dihalangi oleh kaumnya sedangkan yg lain dipakaikan baju besi dan dipanaskan pd sinar matahari yg terik. Melihat Sumayyah, maka Abu Jahal mendekatinya dan menusuknya dengan tombak hingga meninggal dunia. Ammar hidup hingga menyaksikan terbunuhnya org yg membunuh ibunya.

Ibnu Sa’ad meriwayatkan dengan sanad yg sahih dr Mujahid ia berkata; “Wanita yg pertama sekali mati syahid dlm Islam ialah Sumayyah, sorg wanita tua yg lemah. Ketika Abu Jahal terbunuh dlm peperangan Badar, Rasulullah bersabda; “Allah membunuh org yg membunuh ibumu.”

Begitu agungnya nilai perjuangan seorg wanita. Bila kita renungkan ternyata org yg pertama sekali memeluk Islam dan menyatakan kebenaran yg dibawa Rasulullah ialah Khadijah dan org yg pertama sekali syahid dalam Islam ialah wanita yg bernama Sumayyah...Allahuakbar!

Read Rest Of Enrty...

Thursday, December 3, 2009

KENAPA YG DINAMAKAN USTAZAH ITU.....?

16 comments

Kenapa yang dinamakan ustazah itu..
menyuruh kami menukar penampilan
dr bertudung labuh ke tudung 'Arini'
katanya 'kamu di bidang engineering tak sesuai'
'susah utk mendapat pekerjaan'
kenapa begitu ye ustazah?
tidakkah ustazah tahu tudung tu singkat?
bukan saja singkat,malah melekat
itukah tuntutan syarak?
duhai ustazah..
ustazah sepatutnya membela kami
menjaga kami agar kami tidak terpesong
tapi sebaliknya yg sedemikian terjadi
bukankah tuntutan syarak itu memakai pakaian longgar
memakai tudung yang labuh dan menutupi paras dada?
seperti yang telah tercatat dalam kalamNYA
tidak kiralah bidang perguruan ke,doktor ke,
bahkan engineering sekalipun
bukannya kami tidak tahu
perkara ini telah dibahaskan oleh para penceramah2 hebat
kami tahu bila masa kami kena pakai pakaian yang bersesuaian
bila pergi ke tapak projek,atau panjat tiang contohnya,
kami takkan pakai jubah atau baju kurung
kami akan pakai seluar,tp seluar yg macamana?
seluar yg masih bertepatan dengan kehendak hukum
begitu juga dalam soal tudung
harap ustazah mengerti maksud yang kami cuba sampaikan

Kenapa yang dinamakan ustazah itu...
mengesyorkan kami,atau menggalakkan kami utk ber'couple'
kononnya kena cari waktu belajar,nanti susah nak dapat jodoh
benarkah begitu ye ustazah?
tiada pula kami jumpa dalam ayat2 Allah dan hadith2 baginda
syarat utk berkahwin,perlu ber'couple' terlebih dahulu
mungkin niat ustazah baik
tapi ustazah,matlamat tidak menghalalkan cara
yang haram tetap haram,yang batil tetap batil
ustazah bukan tidak tahu,bila kami couple
apa yg akan jadi?
sudah semestinya kami asyik berjumpa dengan pasangan kami
tentunya kami akan saling merindui
paling confirm, dalam solat kami mesti terbayang wajah si dia
ustazah mahukah kami begitu?
lainlah kalau ustazah bagitahu kami
'ada orang mintak tolong ustazah,carikan bakal ISTERI,
kalo kamu bersedia,boleh ustazah kenalkan'
bukannya 'eh tak boleh mcmni,ko kena cari time bljr ni,kalo tak, membujang la ko sampai ke tua'
takpun 'ha,bwk 'dia' datang jumpa ustazah' (kononya nak tilik serasi ke tak)
wahai ustazahku..
tidak kah semua tu mengundang bahaya?
bila ada pelajar yang mengandung anak luar nikah,
semua orang menunding jari salahkan pelajar itu
sedangkan kami telah dicorak sebegitu
ustazah..
bukan kami tak mahu menerima nasihat ustazah
untuk mencari 'seseorang' semasa waktu belajar
tapi kami takut..
kami takut seandainya masjid yang kami bina dengan pasangan kami,
tidak mendapat redha Allah
takut pincang di tengah jalan
takut lahir zuriat yang tidak soleh dan solehah
takut lahir zuriat yg takut utk berjuang di jalan Allah
ustazah..
kami sangat yakin,masih ramai muslimin yg baik2..dan soleh
yg tidak meletakkan syarat utk ber'couple' sebelum nikah
itulah yg kami mahukan
muslimin yang meletakkan Allah dihadapannya
muslimin yang mengikuti sunnah Baginda
muslimin yang menjadikan syahid sbg matlamat utamanya
muslimin acuan Al-Quran..
bukan seperti lelaki yg suka 'usha' perempuan
bukan lelaki yg bila kedengaran azan,masih melepak,masih bersama dgn pasangannya
bukan lelaki yg liat utk ke majlis agama
bukan lelaki yg cintakan dunia
harap ustazah mengerti maksud yang kami cuba sampaikan...

Kenapa yang dinamakan ustazah itu...
menyokong utk mengadakan konsert di kampus?
bukan konsert nasyid tapi konsert rock
yela..rock la tu kalo dah jemput kumpulan meet uncle hussain
ada juga pelajar2 tubuh band masing2
kata ustazah, kononnya nak release tension para pelajar
kata ustazah lagi,para pelajar duduk atas kerusi
hm,bg kami,tak mungkin pelajar2 akan duduk kalo dah konsert rock
mesti bangun lompat2 jugak..
kami ada pengalaman
bila dah lagu rock, semuanya lalai
sedangkan dalam islam, menurut pendapat ulamak masa kini,
muzik diharuskan tapi mesti menepati syarak
contohnya tak boleh guna muzik-muzik
yang digunakan oleh golongan fasiq dan fasad
seperti rentak rock dan sebagainya
ustazah tentu tahu kan, Nabi bersabda
"barangsiapa menyerupai sesuatu kaum,ia seperti tergolong dalam kaum tersebut"
ustazah..
dengan konsert tu,kami para pelajar dapat tambah keimanan kami ke ustazah?
dengan konsert tu, kami para pelajar akan jadi pelajar yg berakhlak ke ustazah?
tidak ustazah..
kami pasti, kami semakin lalai dan leka
harap ustazah mengerti maksud yang kami cuba sampaikan...

Ustazah..
niat kami bukan untuk memandai-mandai
jauh sekali untuk menghentam
tapi ustazah org yg selalu berbicara ttg Allah
kenapa sanggup mengajar dan mendidik kami sebegini?
kami menutup aurat,
kerana kami ingin ikut apa yg ada dalam kitabullah
kami tak nak couple
kerana kami tidak mahu lalai dengan cinta yang menjurus kepada zina
sedang zina itu byk..zina mata,zina mulut dan zina hati atau perasaan
kami membantah perkara-perkara yg akan melalaikan kami
kerana kami takut,dalam majlis itu,kami dijemput Allah
kami takut iman kami lemah
kami takut akhlak kami rosak
dan kami takut..hilangnya maruah kami sebagai pembawa syiar Islam!

Harap ustazah mengerti maksud yang kami cuba sampaikan....


Read Rest Of Enrty...

Saturday, November 28, 2009

Sahabatku Sayang...

9 comments

Izinkan diri ini melakar,
melakar sesuatu yg tersirat di hati..
ingin ku olah,
agar dapat ku sampaikan
seikhlas hati mungkin..
kerna..kau sahabat ku sayang..


Sahabatku sayang..
hadirmu dikala aku perlukan seorang teman..
teman dikala suka mahupun duka..
teman dikala aku 'hidup' mahupun 'mati'..
teman untuk berteduh di setiap penjuru hatimu..
teman untuk ku berkongsi,
keindahan hidup dan kepelbagaian rasa..
teman untuk ku cipta pelbagai kenangan,
kenangan terindah ketika kita bersama..
kerna kenangan itulah yg membuatkan aku 'hidup'..
dan dgn kenangan itu jualah,
ingin ku jadikannya sebuah kisah klasik,
utk masa hadapanku...

Sahabatku sayang...
tidak tahu bagaimana utk aku tuturkan,
perasaan sayang,kasih dan rindu ini,
sebagaimana yg sering kita bicarakan,
setiap masa,setiap ketika,
hanya kita yang merasa...
ukhwah kita sukar utk dimengertikan,
tak siapa yg mungkin faham,
indahnya secebis cinta yg telah DIA anugerahkan..

Sahabatku sayang..
biar apapun dugaan mendatang,
aku tetap tidak akan berganjak,
ingin ku bersamamu menempuh apa jua rintangan..
bantulah aku utk menjadi 'seseorang',
seorang yg sanggup membelamu,
yg ikhlas..amanah..jujur dan..setia..
kerana seorang sahabat itu,
yg menjaga kebajikan sahabatnya...
kerana seorang sahabat itu,
yg sanggup menerima kekurangan sahabatnya..
kerana seorang sahabat itu,
yg tidak akan terpedaya dengan fitnah terhadap sahabatnya..
kerana seorang sahabat itu,
ialah yang senantiasa mendoakan sahabatnya..

Sahabatku sayang...
aku bukanlah sesempurna yang disangka,
bagiku aku hanyalah insan biasa..
insan yang sering membuatmu terluka,
insan yang sering membuatmu kecewa..
namun hanya satu yang ku tahu,
itulah keindahan ukhwah..
kita ditakdirkan utk bertemu,
bertemu utk saling melengkapi,
menjadi dua insan..yang saling berkasih sayang..
moga kita tergolong dalam golongan,
yang mendapat naungan di Akhirat sana..

Sahabatku sayang..
jemari ini tidak mahu berhenti,
namun masa tidak mengizinkan..
izinkan aku mengundur diri,
akan kita bertemu di lain ruangan..

Hadiah nukilan ini istimewa untukmu,
bagi yg merasa...
tanda persahabatan berpintal padu..
lantaran kasih yg tak mampu kusembunyikan..
lantaran rindu yang tidak terperi..
terimalah seikhlas nuranimu, duhai sahabatku sayang...



"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."



Read Rest Of Enrty...

Wednesday, November 25, 2009

Bengkok..

0 comments

Assalamualaikum..
ana ada terbaca kisah ni..menarik bg pandangan ana..jadi rasanya tak salah kalo ana nak kongsikan kisah ni,pd sahabat2..mungkin kita semua dapat ambil pengajaran, tauladan dan ilmu yg berguna, melalui mesej yg hendak disampaikan oleh penulis..insya Allah..:)



***************************************************************************************

"Leceh betullah orang perempuan ni. Tegur sikit dah merajuk. Kena pujuk, nasihat lembut-lembut, cakap baik-baik... hai leceh betul. Tetapi kalau dibiarkan menjadi-jadi pulak! Kita punya kerja pun dia nak langgar.
Buat kerja ikut semangat, tak pandang kiri kanan lagi."

"Eh, apa yang kau ngomelkan ni Fuad? Siapa yang buat hal kali ni?"

"Staf aku si Lina tu lah. Baru tegur sikit, dah monyok. Hari ni dah tak datang kerja. Susahlah macam ni. Kerja pejabat akan terganggu."

"Entah-entah dia ada hal lain. Engkau belum siasat dah jump to conclusion."

"Alaah... orang perempuan memang macam tu. Kan Nabi pun kata yang orang perempuan tu ibarat tulang rusuk yang bengkok? Sebab dia bengkoklah orang perempuan suka buat perangai. Kita nak luruskan nanti takut patah pulak. Kalau dibiarkan terus, makin bengkoklah. Hai susah, susah."

"Jangan cakap macam tu, Fuad. Maksud Hadis tu bukan begitu."

"Eh, kan Hadis itu sudah lumrah diperkatakan? Apa yang tak kena pulak Naim?"

"Maksud aku begini. Menafsirkan Hadis itu seolah-olah orang perempuan tu memang Allah ciptakan sebagai satu golongan yang "disadvantaged" atau terkurang seperti yang engkau cakapkan seolah-olah mengatakan yang Allah itu berat sebelah. Walhal Allah itu Maha Adil dan Dia ciptakan lelaki dan perempuan itu sama sahaja dari segi kemampuan mereka untuk meningkatkan iman dan menjadi hamba Allah yang bertaqwa.
Bengkok yang disebut di dalam Hadis itu bukan bermakna yang mereka itu sentiasa cenderung ke arah melakukan perkara-perkara yang tidak baik.
"Buktinya, apabila Rasulullah s.a.w. datang membawa ajaran Islam, baginda menaikkan taraf perempuan yang sebelum itu dianggap "golongan yang tak berguna" kepada 'sayap kiri' kepada masyarakat. Baginda ada memberikan tugas-tugas yang penting kepada orang perempuan, terutama bila kaum lelaki keluar berperang. Sebagai sayap kiri, tentulah mereka diiktiraf seimbang dengan sayap kanan."


"Tapi, memang orang perempuan kuat me rajuk. jenuh kita nak layan dia."

"Merajuk bukan berlaku pada orang perempuan saja. Orang lelaki juga kuat merajuk. Mungkin cara merajuk atau cara 'protes' tu yang tak sama. Punca merajuk sebab iman lemah, bukan sebab jantina.Lagipun, apa salahnya kalau kita tegur orang perempuan dengan berlemah-lembut dan berhikmah. Bukankah begitu tuntutan Islam. Kalau kita marah-marah sehingga mereka merajuk, bukan mereka yang salah, tetapi kitalah yang salah. Entah-entah waktu itu kita lebih `bengkok' daripada mereka!"

"Eh, eh engkau ni. Asyik nak bela orang perempuan aje."

"Aku bukannya nak bela siapa-siapa. Aku cuma nak betulkan pemahaman yang tidak betul terhadap Hadis tu."

"Apa maksud sebenar Hadis tu?"

"Orang perempuan yang diibaratkan seperti tulang rusuk yang bengkok itu
bukan bermakna satu kekurangan, tapi sebenarnya adalah satu 'penyempurnaan'. Sepertimana juga usus manusia yang berlipat-lipat dan berlingkaran itu bukanlah satu ketidakbetulan tetapi begitulah keadaan usus yang sempurna. Bengkoknya tulang rusuk itu kerana ia bersifat `pelindung'. la melindungi organ-organ penting di dalain tubuh manusia seperti jantung, paru-paru, hati dan limpa. Kalau tulang kakilah yang
diletakkan di dada manusia, sudah tentu ia tidak dapat berperanan sepertimana tulang rusuk yang bengkok itu "


"Oh begitu. Jadi bila Nabi katakan yang orang perempuan itu seperti tulang rusuk yang bengkok, beliau hanyalah hendak memperlihatkan perbezaan peranan mereka berbanding lelaki?"

"Begitulah. Selain itu, maksud `tulang rusuk yang bengkok' itu ialah sifat `rahmah'. "Ini bermakna bengkoknya wanita ialah sifat semulajadi yang Allah ciptakan untuk wanita agar dia dapat memainkan peranan yang tidak dapat dimainkan oleh lelaki. Orang perempuan itu sifat semula jadinya penyayang. Perasaannya halus. Kerana adanya sifat-sifat itu, orang perempuan boleh sabar menjaga dan melayan anak-anaknya yang
berbagai kerenah. Mereka juga sabar dan tekun melakukan kerja-kerja rumah yang mungkin kepada kita sangat membosankan."

"Begitu jugalah di dalam masyarakat, orang perempuan sangat sesuai menjadi guru, jururawat, dan apa juga bidang yang dalam kemampuannya. Oleh itu jangan cuba buang sifat "bengkok" ini daripada orang perempuan dengan memberikan mereka tugas-tugas yang tidak sesuai. Kalau tulang rusuk sudah patah, organ-organ yang penting tadi tidak akan selamat.

"Jadi peranan mereka sebenarnya penting. Bayangkanlah betapa besar peranan dan jasa ibu yang menjaga dan mengasuh kita dari kecil hinggalah besar"

"Hmm, betul tu Naim." "Sebenarnya tiada siapa yang 'bengkok' mengikut tafsiran yang engkau gunakan. Bengkok atau tidaknya seorang lelaki atau perempuan itu bergantung kepada iman dan akhlaknya. Orang lelaki kalau tidak berusaha untuk membuang sifat-sifat yang terkeji di dalam dirinya pun akan jadi bengkok juga, malah lebih bengkok dari orang perempuan yang ada usaha membaiki dirinya."

"Baru aku sedar, akulah yang bengkok. Asyik marah-marah dan tidak sabar"

"Memang tidak sepatutnya kita lihat orang lain itu lebih `bengkok' daripada kita. Sebaliknya kita patut sentiasa merasakan yang kitalah yang lebih `bengkok' daripada semua orang lain di muka bumi ini... "



"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."


Read Rest Of Enrty...

Kelebihan Zikir Kepada Allah

0 comments

Allah Yang Maha Besar selalu mengingatkan kita di dalam kitab-Nya Al-Quran Al-Karim supaya berzikirillah seperti berikut:

“Dan sebutlah nama Tuhanmu pada waktu pagi dan petang, dan pada sebahagian dari malam, maka sujudlah kepadaNya dan bertasbihlah kepadaNya pada bahagian yang panjang di malam hari.” (Al Insan:25&26)

“Dan sebutlah nama Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak meninggikan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.” (Al A’raf:205)

“Orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata) “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (Al Imran:191)

“Sesungguhnya Aku lah Allah, tidak ada Tuhan selainKu, maka sembahlah Aku dan dirikanlah salat untuk mengingat Aku.” (Ta Ha:14)

“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut nama Allah.” (Al Ahzab:21)



Dari Bukhari, Muslim, Tirmidhi dan Ibn Majah, diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a: Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hambaKu terhadapKu. Aku bersamanya ketika dia mengingatiKu. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diriKu. Apabila dia mengingatiKu di majlis, nescaya Aku juga akan mengingatinya di dalam suatu majlis yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekatiKu dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekatiKu sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepadaKu dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya seperti berlari-lari anak.


Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya Allah s.w.t Yang Maha Memberkati lagi Maha Tinggi memiliki para Malaikat yang mempunyai kelebihan yang diberikan oleh Allah s.w.t. Para Malaikat selalu mengelilingi bumi. Para Malaikat sentiasa memerhati majlis-majlis zikir. Apabila mereka dapati ada satu majlis yang dipenuhi dengan zikir, mereka turut mengikuti majlis tersebut di mana mereka akan melingkunginya dengan sayap-sayap mereka sehinggalah memenuhi ruangan antara orang yang menghadiri majlis zikir tersebut dan langit. Apabila orang ramai yang hadir dalam majlis tersebut beredar, para malikat naik ke langit.
Allah s.w.t bertanya para malaikat meskipun Allah mengetahui pergerakan mereka:
“Dari mana kamu datang?”
Malaikat menjawab:
“Kami datang dari tempat hamba-hambaMu di dunia. Mereka bertasbih, bertakbir, bertahlil, bertahmid serta berdoa memohon dari-Mu.”
Allah s.w.t berfirman:
“Apakah yang mereka pohonkan.?”
Para Malaikat menjawab:
“Mereka memohon Syurga dari-Mu.”
Allah berfirman:
“Apakah mereka pernah melihat Syurga-Ku?”
Para Malaikat menjawab:
“Belum, wahai Tuhan.”
Allah berfirman:
“Bagaimanakah agarnya akan terjadi seandainya mereka dapat melihat Syurga-Ku?”
Malaikat berkata lagi:
“Mereka juga memohon daripada-Mu perlindungan.”
Allah berfirman:
“Mereka pohon perlindungan-Ku dari apa?”
Malaikat menjawab:
“Dari Neraka-Mu, wahai tuhan.”
Allah berfirman:
“Apakah mereka pernah melihat Neraka-Ku?”
Malaikat menjawab:
“Belum.”
Allah berfirman:
“Bagaimanakah agarnya akan terjadi seandainya mereka dapat melihat Neraka-Ku.”
Malaikat terus berkata:
“Mereka juga memohon keampunan-Mu.”
Allah berfirman:
“Aku sudah mengampuni mereka. Aku telah kurniakan kepada mereka apa yang mereka pohon dan Aku telah berikan ganjaran pahala kepada mereka sebagaimana yang mereka pohonkan.”
Malaikat berkata lagi:
“Wahai tuhan kami, di antara mereka terdapat seorang hamba-Mu. Dia penuh dengan dosa, sebenarnya dia tidak berniat untuk menghadiri majlis tersebut, tetapi setelah dia melaluinya dia terasa ingin menyertainya lalu duduk bersama-sama orang ramai yang berada di majlis itu.”
Allah berfirman:
“Aku juga telah mengampuninya. Mereka adalah kaum yang tidak dicelakakan dengan majlis yang mereka adakan.


Subhanallah...Maha Pengasihnya Allah pd kita semua..setiap kaki melangkah ke majlis agama,ada Malaikat yg memayungi kita..moga kita semua tergolong dalam golongan pencinta ilmu dan pencinta majlis agama...amin..


"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."


Read Rest Of Enrty...

Friday, October 23, 2009

Dariku HAWA Buatmu ADAM...

14 comments


ADAM...
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah HAWA,
temanmu yang kau pinta semasa kau kesunyian di syurga dahulu.
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi, tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu.
Sentiasa aku mahu terpesong dari landasan kerana aku buruan syaitan..

ADAM...
Maha Suci Allah yang mentakdirkan kaumku lebih ramai daripada bilangan kaummu di akhir zaman,
inilah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusan-Nya..
jika bilangan kaumku sedikit dari bilangan kaummu,
nescaya merahlah dunia kerana darah manusia,
kacau bilaulah suasana, sesama ADAM bermusuhan kerana HAWA.
Buktinya sudah cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil sehinggalah pada zaman cucu cicitnya.
Pun begitu,
maka tidak selaraslah undang-undang Allah yang mengharuskan beristeri lebih daripada satu, tapi tidak lebih dari satu waktu.

ADAM...
Bukan kerana ramai isterimu yang membimbingkan aku.
Tidak kerana sedikitnya yang merunsingkan aku.

Tapi, aku risau, gundah gulana menyaksikan tingkah lakumu.
Kau sejak dahulu lagi tahu bahawa aku mesti tunduk ketika menjadi isterimu.
namun terasa berat pula untuk menyatakan isi perkara sebenarnya.

ADAM...
Aku tahu bahawa kau tahu dalam Al-Qu'ran ada ayat yang menyatakan
"kaum lelaki adalah penguasa kepada kaum wanita.."
kau diberi amaran untuk mendidik aku,
kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku,
mengawasi dan menjaga aku agar aku sentiasa dalam redha Tuhanmu dan Tuhanku.
Tapi ADAM, nyata dan rata-rata apa yang sudah jadi pada kaumku ini??
Aku dan kaumku telah menderhakaimu.
Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang telah ditetapkan.
Asalnya Allah menghendaki aku tinggal tetap di rumah.
Jalan-jalan, pasar-pasar dan bandar-bandar bukan tempatku.
Jika terpaksa aku keluar rumah,
maka seluruh tubuhku mesti dibalut dari hujung rambut ke hujung kaki.
Tapi realiti dan hakikatnya kini, HAWA telah berbuat lebih dari apa yang patut.

ADAM..
Mengapa kau biarkan aku begini?? Aku jadi ibu, aku jadi guru, "itu sudah tentu", katamu.
Aku ibu dan guru pada anak-anak mu.
Tapi sekarang, pada waktu yang sama, aku ke medan menguruskan urusan negara.
Aku ke hutan memikul senjata. Padahal, kau duduk-duduk sahaja.
Ada diantara kaummu yang menganggur tiada bekerja.
Kau perhatikan sahaja aku panjat tangga di pejabat bomba.
Kainku tinggi menyingsing paha mengamankan negara.
Apa kau sekarang tidak lagi seperti dahulu?
Apakah telah hilang kasih sucimu terhadap diriku?

ADAM...
Marahkah kau jika ku katakan"Andainya HAWA yang terpesong,
maka kau yang patut tanggung". Sebab apa ADAM?
Ramai yang berkata, jika anak jahat, mak bapak tak pandai mendidik,
jika murid bodoh, guru yang tak pandai mengajar. ADAM, kau selalu berkata,
"HAWA memang degil, tak mahu dengar kata, tak mudah makan nasihat, kepala batu.."
Pada hematku yang dhaif ini ADAM, seharusnya kau tanya dirimu.
Adakah didikanmu terhadapku sama seperti didikan Nabi s.a.w.terhadap isteri-isterinya??
Adakah ADAM melayani HAWA seperti psikologi Muhammad s.a.w. terhadap mereka?
Apakah akhlak ADAM boleh dijadikan contoh buat kaum HAWA? Aku,
kaum HAWA merindukan kata-kata yang penuh kelembutan seperti Muhammad s.a.w.
Namun mungkin aku tidak akan mendengar kata-kata seperti itu lagi, kerana kau,
kaum ADAM kini bukanlah seperti Muhammad s.a.w. yang ku rindui...

ADAM...
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmum.
Aku adalah pengikutmu kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, maka lalailah aku.
Wahai ADAM, kau punya kelebihan akal, manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu. Akalku satu, nafsuku beribu!
Oleh itu ADAM, gunakanlah kelebihan akalmu itu, untuk membimbingku,
kerana aku sering lalai dan lupa, sering tergelincir ditolak nafsu dan konco-konconya.

ADAM...
Aku suka kalau kau mengimamai solatku pada setiap waktu.
Akan ku aminkan bacaaan doamu.
Lebih aku suka kalau kau bangunkan aku untuk bertahajut bersamamu.
Kau kenalkan aku pada majlis-majlis agama.
Kau ajari aku untuk pandai membaca dan memahami Al-Qur'an.
Kau khabarkan kepadaku tentang fardu-fardu yang aku patut tahu.
Tunjukkan perkara sebenar yang patut aku tahu wahai ADAM!

ADAM...
Akhir kata, ajari aku agar menjadi isterimu yang solehah.
Didiklah aku supaya aku tunduk, patuh dan menghormatimu setiap waktu.
Tolonglah aku ADAM agar aku tidak beku. Bantulah aku agar otakku tidak buntu.
Selamatlah aku dari seksa neraka yang sudah tentu tiada siapa yang tegar menanggungnya...



"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."



Read Rest Of Enrty...

WAHAI WANITA..

0 comments

"Kasihilah diri dengan menjadikn dirimu berharga,
nilaimu terletak pd harga diri yang hanya sanggup dibayar,
oleh seseorang lelaki dengan harga KEJUJURAN...

Biar terlewat kerana bersikap memilih,
daripada tersalah pilih..

Biar hidup sendiri dan seksa membina PAHALA
daripada berdua tetapi menjadi pencetus DOSA ke Neraka...

Biar hidup sendiri dan masih kekal SERInya
daripada dikelilingi lelaki tetapi telah hilang HARGA DIRI...

Biar menjadi rama-rama dengan sayap yang terbang dan indah,
dari kelkatu yang menerjah..."


::PERINGATAN BUAT DIRIKU YG LUPA::


"Wanita solehah permaisuri segala perhiasan,
Biarpun dunia ini penuh dengan perhiasan²,
Yang dapat menghembuskan keinsafan,
Kepada orang² yang berfikir,
Namun Allah s.w.t,
Telah memberikan kenyataan yg cukup jelas,
Tentang wanita solehah yg menjadi,
Permaisuri segala perhiasan..."



Sabda Rasulullah S.A.W:
"Sesungguhnya WANITA itu adalah AURAT, setiap kali mereka KELUAR, SYAITAN akan
memerhatikannya"





"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."

Read Rest Of Enrty...

Tuesday, October 13, 2009

3 Persoalan Mudah..

2 comments

ﺒﺴﻢﷲﺍﻠﺮﺤﻤﻦﺍﻠﺮﺤﻴﻢ

“Dengan Nama Allah Yg Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..”
Selawat serta salam buat junjungan mulia kekasih Allah tercinta, Muhammad s.a.w, suri tauladan ummah..
Syukur alhamdulillah atas limpahan nikmat iman dan islam, rezeki serta kasih syg Allah buat kita semua..serpihannya juga ada di hati² kita..

Agak lama juga blog ini tidak dihujani santapan jiwa dan rohani..sudah lumrah hidup sbg seorg pelajar, hambatan masa,tugas dan program² lain membuatkan ana terpaksa mendahului apa yg lebih penting. Semua tu menjadi kekangan utk ana ‘berkarya’ di media maya ini..
Syukran atas sahabat² yg sudi menziarahi blog ana. Terharu krn ada yg sudi menanti tazkirah disini,laman yg biasa² saja..

Alhamdulillah,beberapa hari yg lepas,ana telah hadiri usrah naqib naqibah bersama Ust.Farhan, seorg yg amat ana kagumi..bertempat di dewan U4,Keramat,jam 5.30-6.45ptg.

Kami membincangkan persoalan yg cukup mudah,namun jawapan yg sukar utk diberi..

“1.Kenapa kita datang?
2. Dari mana kita datang?
3. Kemana kita akan pergi?”
.

persoalan² yg diberikan, menceritakan tentang matlamat kita sbg hamba, khalifah di bumi Allah ini.

*Kenapa kita datang?
Telah diterangkan oleh Sang Pencipta melalui firmanNYA dalam surah Adz-Dzaariyat ayat 56:



“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku”

Manusia hidup untuk menyembah dan menjadi hamba kepada Allah Taala. Dengan ayat Al-Quran tersebut yang merupakan wahyu yang diturunkan kepada Rasul untuk umat akhir zaman ini, disebutkan kita diciptakan oleh Allah adalah untuk beribadah, ataupun untuk mengabdikan kepada Allah, dengan kata lain untuk tunduk dan patuh pada perintah Allah.
Dengan ayat tersebut, maka dalilnya kuat, hujjahnya pun kuat. Tapi yang sebenarnya kalau kita bahas secara akal, secara mantiq atau secara psikologi, maka akal kita pun mengakui patut manusia menyembah Allah. Akal menyatakan setuju, bahkan hati kecil juga ikut setuju untuk menyembah Allah. Kerana Dialah yang menciptakan kita.. Kenapa tidak,yg dicipta menyembah dan mengabdikan diri pada Yang Menciptakan??

Apa jua keadaan kita,miskin kaya,tua muda,engineer,doctor,guru,petani,menteri dan sebagainya,kita hanyalah ditaraf hamba..HANYA HAMBA..jadi usahlah mendabik dada andai berpangkat besar, andai dijulang oleh penduduk bumi sedangkan asalnya kita hanyalah dr setitis mani yang jernih..


Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah:30)

Merujuk pada ungkapan ‘khalifah’, tugas khalifah adalah memikul amanah dan mengurus dunia. Makhluk lain spt gunung² tidak mampu untuk memikulnya. Sebagaimana yg telah termaktub dalam kalamNYA ;

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh” (Al-Ahzab:72)

Khalifah adalah peranan manusia untuk memakmurkan bumi Allah. Ayat tersebut turun ketika Allah hendak menciptakan manusia yang pertama iaitu Nabi Adam a.s. sebagai wakilnya untuk mengatur bumi ini.
Maksud khalifah di sini adalah kita dikehendaki untuk memakmurkan bumi Allah ini dalam segala kegiatan kita, termasuk menjalankan pekerjaan kita. Segala aktiviti kehidupan kita dapat menjadi ibadah, dengan memenuhi syarat²:

1. Niat sesuatu kerja kerana beribadah kepada Allah (Lillahi Taala)
2. Kegiatan yang kita lakukan tidak bertentangan dengan syariat Islam
3. Cara pelaksanaan kegiatan itu juga tidak bertentangan dengan syariat Islam.
4. Hasil dari kegiatan kita itu ditujukan sesuai dengan syariat Islam
5. Selama melaksanakan kegiatan itu, kita tidak meninggalkan yang wajib, iaitu
5 rukun Islam.

*Dari mana kita datang?
“Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan . Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan dalam Kitab . Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah..” (Al-Faathir:35)

“Manusia diciptakan oleh Allah SWT dari setitis air mani. Membentuk menjadi seketul daging, ditiupkan ruh, membesar di dalam rahim hingga dilahirkan ke dunia..” (Surah al-Alaq)
Tak wajarlah kita mendabik dada, kerana kita datang dr tempat yang sama,sumber yang sama…dan akan kembali pada tempat yang sama juga…

*Kemana Kita Akan Pergi?

Akhir tujuan ialah hari akhirat. Kembalinya kepada Sang Pencipta. Dari DIA kita datang dan kepadaNYA jua kita dikembalikan. Segala amalan hidup di dunia akan di hisab dan mendapat balasan di atas setiap amalan tersebut.

“Dan peliharalah dirimu dari hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian masing-masing diri diberi balasan yang sempurna terhadap apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikitpun tidak dianiaya..” (Al-Baqarah:281)

“Orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya..” (Al-Baqarah:46)

Begitula kisah sebuah kehidupan..bermulanya kita dr setitis air yang jernih, mengembara di dunia persinggahan, belayar di lautan mencabar..iman sebagai nahkoda…sampai suatu saat,suatu masa, janji Allah pasti tiba..berakhirlah sebuah penghidupan,penuh pancaroba…disana tempat rehat,tempat hisab,dan tempat penentuan,Syurga atau Neraka…moga kita semua mendapat kebaikan di dunia dan akhirat..dan dijauhi azab api neraka…

Wallahua’lam…


"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."



Read Rest Of Enrty...

Saturday, September 5, 2009

Moga kesudahan kita dengan kesudahan yang baik..

7 comments


“Salam shbt2ku,sy nk smpaikn 1 brite bru dpt thu td dri Jan IT..izuddin bks s2dnt IE batch kita meninggl dunia bru jap td,trlibt ngn kmalangan… b’sm2lah kita sdekah al-Fatihah pd arwah…”

Lebih kurang jam 11.45mlm,4Sept2009, ana dpt mesej dr sorg sahabiah..terkejut,terkedu,hanya ungkapan “innalillahi wa inna ilaihi raaji’un..dan Al Fatihah” yang terucap di bibir… moga Allah merahmati rohmu,wahai hamba Allah yg disayangiNYA..moga arwah ditempatkan ditempat org2 soleh..

Arwah berumur 22 tahun..pernah menjadi imam solat di surau tempat belajar beberapa tahun yg lalu..

Ajal kita semua ditanganNYA..dalam rahsia Allah..tak da siapa yg mampu menolak,menangguh dan membatalkan saat “pemergian” kita.. mungkin saat itu akan datang sebentar lagi..mungkin esok adalah hari terakhir kita..mungkin jam ini,jam terakhir kita..mungkin minit ini,minit terakhir kita..dan mungkin jugak..saat ini,saat yang terakhir kita..segalanya dalam perancanganNYA..berdoalah moga kita sentiasa bersedia untuk menghadapinya…moga kita dimatikan dalam keadaan husnul khotimah..tidak dalam keadaan su’ul khotimah..amin…

Andai detik ini adalah sebuah pengakhiran hidup, ku mohon keampunan drMU ya ILAHI…berilah ku kesempatan untuk memohon ampun dr kedua org tua ku…dr ahli keluarga, sahabat2,guru2 dan siapa2…yg pernah terluka hati, tersentuh rasa, dek lisan dan perbuatan diri ini..

Ya Allah..ampukanlah dosa ku..ampunkanlah keterlanjuranku..ku mohon rahmat drMU…



"Merentasi sebuah destinasi, perjalanan hati..."



Read Rest Of Enrty...

Saturday, August 29, 2009

Biografi Salahuddin Al-Ayyubi

1 comments

Salahuddin dibesarkan sama seperti anak-anak orang Kurdis biasa. Pendidikannya juga seperti orang lain,belajar ilmu-ilmu sains di samping seni peperangan dan
mempertahankan diri. Tiada seorangpun yang menyangka sebelum ia menguasai Mesir dan menentang tentera Salib bahawa anak Kurdis ini suatu hari nanti akan merampas
kembali Palestin dan menjadi pembela akidah Islamiah yang hebat. Dan tiada siapa yang menyangka pencapaiannya demikian hebat sehingga menjadi contoh dan perangsang memerangi kekufuran hingga ke hari ini.

Stanley Lane Poole (1914) seorang penulis Barat menyifatkan Salahuddin sebagai anak seorang governor yang memilliki kelebihan daripada orang lain tetapi tidak menunjukkan satupun tanda-tanda ia akan menjadi orang hebat pada masa depan. Akan tetapi ia menunjukkan akhlak yang mulia.

Walau bagaimanapun Allah telah mentakdirkannya untuk menjadi pemimpin besar pada zamannya dan Allah telah menyediakan dan memudahkan jalan-jalannya untuk
menjadi pemimpin agung itu. Ketika ia menjadi tentera Al-Malik Nuruddin, Sultan Aleppo, ia diperintahkan untuk pergi ke Mesir. Pada masa itu Mesir diperintah
oleh sebuah kerajaan Syi'ah yang tidak bernaung di bawah khalifah. Bahauddin bin Shaddad, penasihat utama Salahuddin telah menulis bahawa Salahuddin sangat
berat dan memaksa diri untuk pergi ke Mesir bagaikan orang yang hendak di bawa ke tempat pembunuhan (Bahauddin, 1234).

Tetapi itulah sebenarnya apa yang dimaksudkan dengan firman Allah, "Boleh jadi kamu membenci sesuatu,padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu" (Al-Baqarah:216)

Pertukaran Hidup Salahuddin al Ayubi

Ketika Salahuddin menguasai Mesir, ia tiba-tiba berubah. Ia yakin bahawa Allah telah mempertanggung jawabkan kepadanya satu tugas yang amat berat yang tak
mungkin dapat dilaksanakan jika ia tidak bersungguh-sungguh. Bahauddin telah menuliskan dalam catatannya bahwa Salahuddin sebaik-baik sahaja ia menjadi pemerintah Mesir. Dunia dan kesenangannya telah lenyap dari pandangan matanya. Dengan hati yang rendah dan syukur kepada Allah ia telah menolak godaan-godaan dunia dan segala kesenangannya
(Bahauddin,1234).

Bahkan Stanley Lane Poole(1914) telah menuliskan bahwa Salahuddin mengubah cara hidupnya kepada yang lebih keras. Ia bertambah wara' dan menjalani hidup yang lebih berdisiplin dan sederhana. Ia mengenepikan corak hidup senang dan memilih corak hidup "Spartan"
yang menjadi contoh kepada tenteranya. Ia menumpukan seluruh tenaganya untuk satu tujuan yaitu untuk membina kekuasaan Islam yang cukup kuat untuk menghalau orang kafir dari tanah air Islam.

Salahuddin pernah berkata, "Ketika Allah menganugerah kan aku bumi Mesir, aku yakin Dia juga bermaksud Palestin untukku. Ini menyebabkan ia memenangkan perjuangan Islam. Sehubungan dengan ia telah menyerahkan dirinya untuk jalan jihad.


Semangat Jihadnya..

Fikiran Salahuddin sentiasa tertumpu kepada jihad di
jalan Allah. Bahauddin telah mencatatkan bahawa
semangat Salahuddin yang berkobar-kobar untuk berjihad
menentang tentera Salib telah menyebabkan jihad
menjadi tajuk perbincangan yang paling digemarinya. Ia
sentiasa meluangkan seluruh tenaganya untuk memperkuat
pasukan tenteranya, mencari
mujahid-mujahid dan senjata untuk tujuan berjihad.

Jika ada sesiapa yang bercakap kepadanya berkenaan
jihad ia akan memberikan sepenuh perhatian.
Sehubungan dengan ini ia lebih banyak di dalam khemah
perang daripada duduk di istana bersama sanak
keluarga. Siapa sahaja yang menggalakkannya berjihad
akan mendapat kepercayaannya. Siapa sahaja yang
memerhatikannya akan dapat melihat apabila ia
telah memulakan jihat melawan tentera salib ia akan
menumpahkan seluruh perhatiannya kepada persiapan
perang dan menaikkan semangat tenteranya.

Dalam medan peperangan ia bagaikan seorang ibu yang
garang kehilangan anak tunggal akibat dibunuh oleh
tangan jahat. Ia akan bergerak dari satu hujung medan
peperangan ke hujung yang lain untuk mengingatkan
tenteranya supaya benar-benar berjihad di jalan Allah
semata-mata. Ia juga akan pergi ke seluruh pelosok
tanah air dengan mata yang berlinang mengajak manusia
supaya bangkit membela Islam.

Ketika ia mengepung Acre ia hanya minum, itupun
selepas dipaksa oleh doktor peribadinya tanpa makan.
Doktor itu berkata bahawa Salahuddin hanya makan
beberapa suap makanan semenjak hari Jumaat hingga
senin kerena ia tidak mahu perhatiannya kepada
peperangan terganggu. (Bahauddin, 1234)

Peperangan Hittin

Satu siri peperangan yang sengit telah berlaku antara
tentera Salahuddin dengan tentera Salib di kawasan
Tiberias di kaki bukit Hittin. Akhirnya pada 24
Rabiul-Akhir, 583 H, tentera Salib telah kalah. Dalam
peperangan ini Raja Kristian yang memerintah Palestin
telah dapat di tawan beserta adiknya Reginald dari
Chatillon. Pembesar-pembesar lain yang dapat ditawan
ialah Joscelin dari Courtenay, Humphrey dari Toron
dan beberapa orang ternama yang lain. Ramai juga
tentera-tentera Salib berpangkat tinggi telah
tertawan. Stanley Lane-Poole menceritakan bahwa dapat
dilihat seorang tentera Islam telah membawa 30 orang
tentera Kristian yang ditawannya sendiri diikat dengan
tali khemah.

Mayat-mayat tentera Kristian bertimbun-timbun seperti
batu di atas batu di antara salib-salib yang patah,
potongan tangan dan kaki dan kepala-kepala manusia
berguling seperti buah tembikai. Dianggarkan 30,000
tentera Kristian telah mati dalam peperangan ini.
Setahun selepas peperangan, timbunan tulang dapat
dilihat memutih dari jauh.

Kecintaan Salahuddin kepada Islam

Peperangan Hittin telah menyerlahkan kecintaan
Salahuddin kepada Islam. Stanley Lane-Poole menulis
bahawa Salahuddin berkhemah di medan peperangan semasa
peperanggan Hittin. Pada satu ketika setelah
khemahnya didirikan diperintahkannya tawanan perang
dibawa ke hadapannya. Maka dibawalah Raja Palestin dan
Reginald dari Chatillon masuk ke khemahnya.
Dipersilakan sang Raja duduk di dekatnya.

Kemudian ia bangun pergi ke hadapan Reginald lalu
berkata, "Dua kali aku telah bersumpah untuk membunuh
nya. Pertama ketika ia bersumpah akan melanggar dua
kota suci dan kedua ketika ia menyerang jamaah haji.
Ketahuilah aku akan menuntut bela Muhammad saw
atasnya". Lalu ia menghunuskan pedangnya dan memenggal
kepala Reginald. Mayatnya kemudian dibawa keluar oleh
pengawal dari khemah.

Raja Palestin apabila melihat adiknya dipancung, ia
mengeletar kerana menyangka gilirannya akan tiba.
Tetapi Salahuddin menjamin tidak akan
mengapa-apakannya sambil berkata, "Bukanlah kelaziman
seorang raja membunuh raja yang lain, tetapi orang itu
telah melanggar segala batas-batas, jadi terjadilah
apa yang telah terjadi".

Tindakan Salahuddin adalah disebabkan kebiadaban
Reginald kepada Islam dan Nabi Muhammad saw. Bahauddin
bin Shaddad, penasihat kepercayaan
Salahuddin mencatatkan bila jamaah haji dari Palestin
diserang dicederakan tanpa belas kasihan oleh
Reginald, di antara tawanannya merayu supaya mereka
dikasihani. Tetapi Reginald dengan angkuhnya
mengatakan, "Mintalah kepada Nabi kamu, Muhammad,
untuk menyelematkan kamu". Ketika ia mendengar berita
ini ia telah berjanji akan membunuh Reginald dengan
tangannya sendiri apabila ia dapat menangkapnya.

Menawan Baitul Muqaddis

Kemenangan peperangan Hittin telah membuka jalan mudah
kepada Salahuddin untuk menawan Baitul Muqaddis.
Bahauddin telah mencatatkan bahawa Salahuddin
sangat-sangat berhajat untuk menawan baitul Muqaddis
hinggakan bukitpun akan mengecut dari bebanan yang
dibawa di dalam hatinya. Pada hari jumaat, 27 Rajab,
583H, iaitu pada hari Isra' Mi'raj,
Salahuddin telah memasuki banda suci tempat Rasulullah
saw. naik ke langit.

Dalam catatan Bahauddin ia menyatakan inilah kemengan
atas kemengang. Ramai orang yang terdiri dari ulama,
pembesar-pembesar, peniaga dan orang-orang biasa
datang merayakan gembira kemenangan ini. Kemudiannya
ramai lagi orang datang dari pantai dan hampir semua
ulama-ulama dari Mesir dan Syria datang untuk
mengucapkan tahniah kepada Salahuddin. Boleh
dikatakan hampir semua pembesar-pembesar datang.
Laungan "Allahhu Akbar" dan "Tiada tuhan melainkan
Allah" telah memenuhi langit.

Selepas 90 tahun kini sembahyang Jumaat telah diadakan
semula di Baitul Muqaddid. Salib yang terpampang di
'Dome of Rock' telah diturunkan. Betapa
hebatnya peristiwa ini tidak dapat digambarkan. Hanya
Allah sahaja yang tahu betapa hebatnya hari itu.

Salahuddin yang Penyayang

Sifat penyayang dan belas kasihan Salahuddin semasa
peperangan ini sangat jauh berbeda daripada kekejaman
musuh Kristiannya. Ahli sejarah Kristian pun mengakui
hal ini. Lane-Poole mengesahkan bahwa kebaikan
hati Salahuddin telah mencegahnya daripada membalas
dendam. Ia telah menuliskan yang Salahuddin telah
menunjukkan ketiggian akhlaknya ketika orang-orang
Kristian menyerah kalah. Tenteranya sangat bertanggung
jawab, menjaga peraturan di setiap jalan, mencegah
segala bentuk kekerasan hinggakan tiada kedengaran
orang-orang Kristian diperlakukan tidak baik.

Semua jalan keluar-masuk ke Baitul Muqaddis di
tangannya dan seorang yang amanah telah dilantik di
pintu Nabi Daud untuk menerima wang tebusan daripada
orang-orang Kristian yang ditawan. Lane-Poole juga
telah menuliskan bahawa Salahuddin telah mengatakan
kepada pegawainya, "Adikku telah membuat infak, Padri
besar pun telah benderma. Sekarang giliranku pula".
Lalu ia memerintahkan pegawainya mewartakan di
jalan-jalan Jerusalem bahawa sesiapa yang tidak mampu
membayar tebusan boleh dibebaskan. Maka
berbondong-bondonglah orang keluar dari pintu St.
Lazarus dari pagi hingga ke malam. Ini merupakan
sedekah Salahuddin kepada orang miskin tanpa
menghitung bilangan mereka.

Selanjutnya Lane-Poole menuliskan bagaimana pula
tindak-tanduk tentera Kristian ketika menawan Baitul
Muqaddis kali pertama pada tahun 1099. Telah tercatat
dalam sejarah bahawa ketika Godfrey dan Tancred
menunggang kuda di jalan-jalan Jerusalem jalan-jalan
itu 'tersumbat' dengan mayat-mayat, orang-orang Islam
yang tidak bersenjata disiksa, dibakar dan dipanah
dari jarak dekat di atas bumbung dan menara
rumah-rumah ibadah. Darah yang membasahi bumi yang
mengalir dari pembunuhan orang-orang Islam secara
beramai-ramai telah mencermarkan kesucian gereja di
mana sebelumnya kasih sayang sentiasa diajarkan. Maka
sangat bernasip baik orang-orang Kristian apabila
mereka dilayan dengan baik oleh Salahuddin.

Lane-Poole juga menuliskan, jika hanya penaklukan
Jerusalem sahaja yang diketahui mengenai Salahuddin,
maka ia sudah cukup membuktikan dialah seorang
penakluk yang paling penyantun dan baik hati di
zamannya bahkan mungkin di sepanjang zaman.

Perang Salib Ketiga

Perang Salib pertama ialah kejatuhan Palestin kepada
orang-orang Kristian pada tahun 1099 (490H) manakala
yang kedua telah dimenangi oleh Salahuddin dalam
peperangan Hittin pada tahun 583H (1187M) di mana
beberapa hari kemudian ia telah menawan Baitul
Muqaddis tanpa perlawanan. Kekalahan tentera Kristian
ini telah menggegarkan seluruh dunia Kristian. Maka
bantuan dari Eropah telah dicurahkan ke bumi Palestin

Hampir semua raja dan panglima perang dari dunia
Kristian seperti Fredrick Barbossa raja Jerman,
Richard The Lion raja England, Philips Augustus raja
Perancis, Leopold dari Austria, Duke of Burgundy dan
Count of Flanders telah bersekutu menyerang Salahuddin
yang hanya dibantu oleh beberapa pembesar nya dan
saudara maranya serta tentaranya untuk mempertahankan
kehormatan Islam. Berkat pertolongan Allah mereka
tidak dapat dikalahkan oleh tentera bersekutu yang
besar itu.

Peperangan ini berlanjutan selama 5 tahun hingga
menyebabkan kedua belah pihak menjadi lesu dan jemu.
Akhirnya kedua belah pihak bersetuju untuk memuat
perjanjian di Ramla pada tahun 588H. Perjanjian ini
mengakui Salahuddin adalah pengusa Palestin seluruhnya
kecuali bandar Acra diletakkan di bawah pemerintahan
Kristian. Maka berakhirlah peperangan
Salib ketiga.

Lane-Poole telah mencatatkan perjanjian ini sebagai
berakhirnya Perang Suci yang telah berlajutan selama 5
tahun. Sebelum kemenangan besar Hittin pada bulan
Julai, 1187 M, tiada satu inci pun tanah Palestin di
dalam tangan orang-orang Islam. Selepas Perjanjian
Ramla pada bulan September, 1192 M, keseluruhanya
menjadi milik mereka kecuali satu jalur kecil dari
Tyre ke Jaffa. Salahuddin tidak ada rasa malu apapun
dengan perjanjian ini walaupun sebahagian kecil tanah
Palestin masih di tangan orang-orang Kristian.

Atas seruan Pope, seluruh dunia Kristian telah
mengangkat senjata. Raja England, Perancis, Sicily dan
Austria serta Duke of Burgundy, Count of Flanders dan
beratus-ratus lagi pembesar-pembesar telah bersekutu
membantu Raja dan Putra Mahkota Palestin untuk
mengembalikan kerajaan Jerusalem kepada pemerintahan
Kristian. Walau bagaimanapun ada raja yang mati dan
ada yang balik dan sebahagian
pembesar-pembesar Kristian telah terkubur di Tanah
Suci itu, tetapi Tanah Suci itu masih di dalam tangan
Salahuddin.

Selanjutnya Lane-Poole mencatatkan, seluruh kekuatan
dunia Kritian yang telah ditumpukan dalam peperangan
Salib ketiga tidak mengoyangkan kekuatan Salahuddin.
Tenteranya mungkin telah jemu dengan peperangan
yang menyusahkan itu tetapi mereka tidak pernah undur
apabila diseru untuk menjualkan jiwa raga mereka di
jalan Tuhan. Tenteranya yang berada jauh di lembah
Tigirs di Iraq mengeluh dengan tugas yang tidak
henti-henti, tetapi ketaatan meraka yang tidak pernah
berbelah bagi.

Bahkan dalam peperangan Arsuf, tenteranya dari Mosil
(sebuah tempat di Iraq) telah menunjukkan ketangkasan
yang hebat. Dalam peperangan ini, Salahuddin memang
boleh memberikan kepercayaan kepada tentra-tenteranya
dari Mesir, Mesopotamia, Syria, Kurds, Turkmans, tanah
Arab dan bahkan orang-orang Islam dari mana-mana
sahaja. Walaupun mereka berlainan bangsa dan
kaum tetapi Salahuddin telah dapat menyatukan mereka
di atas jalan Tuhan dari pada mula peperangan pada
tahun 1187 hinggalah berakhirnya pada tahun 1192.

Lane-Poole juga menuliskan dalam peperangan ini
Salahuddin sentiasa syura. Ia mempunyai majlis syura
(musyawarah)yang membuat keputusan-keputusan
ketenteraan. Kadang-kadang majlis ini membatalkan
keputusan Salahuddin sendiri. Dalam majlis ini tiada
siapa yang mempunyai suara lebih berat tiada siapa
yang lebih mempengaruhi fikiran Salahuddin. Semuanya
sama sahaja. Dalam majlis itu ada adiknya,
anak-anaknya, anak saudaranya, sahabat-sahabat
lamanya, pembesar-pembesar tentera, kadi, bendahari
dan setiausaha. Semuanya mempunyai sumbangan yang sama
banyak dalam membuat keputusan. Pendeknya semuanya
menyumbang dalam kepakaran masing-masing. Walau apa
pun perbincangan dan perdebatan dalam majlis itu,
mereka memberikan ketaatan mereka kepada Salahuddin.

Kematian Salahuddin

Pada hari Rabu, 27 Safar, 589H, pulanglah Salahuddin
ke rahmatullah selepas berhempas pulas mengembalikan
tanah air Islam pada usia 57 tahun. Bahauddin bin
Shaddad, penasihat utama Salahuddin telah menulis
mengenai hari-hari terakhir Salahuddin. Pada malam 27
Safar, 12 hari selepas ia jatuh sakit, ia telah
menjadi sangat lemah. Syeikh Abu Ja'afar seorang yang
wara' telah diminta menemani Salahuddin di Istana
supaya jika ia nazak, bacaan Qur'an dan syahadah boleh
diperdengarkan kepadanya.

Memang pada malam itu telah nampak tanda-tanda
berakhirnya hayat Salahuddin. Syeikh Abu Jaafar telah
duduk di tepi katilnya semenjak 3 hari yang lepas
membacakan Qur'an. Dalam masa ini Salahuddin selalu
pingsan dan sedar sebentar. Apabila Syeikh Au Jaafar
membacakan ayat, "Dialah Allah, tiada tuhan melainkan
Dia, Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata"
(Al-Hasyr: 22), Salahuddin membuka matanya sambil
senyum, mukanya berseri dan denga nada yang gembira ia
berkata, "Memang benar". Selepas ia mengucapkan
kata-kata itu rohnya pun kembali ke rahmatullah. Masa
ini ialah sebelum subuh, 27 Safar.

Seterusnya Bahauddin menceritakan Salahuddin tidak
meninggalkan harta kecuali satu dinar dan 47 dirham
ketika ia wafat. Tiada rumah-rumah, barang-barang,
tanah, kebun dan harta-harta lain yang ditinggalkan
nya. Bahkan harta yang ditinggalkannya tidak cukup
untuk ongkos pengkebumiannya. Keluarganya terpaksa
meminjam wang untuk menanggung ongkos pengkebumian
ini. Bahkan kain kafan pun diberikan oleh seorang
menterinya.

Salahuddin yang Wara'

Bahauddin bin Shaddad, penasihat utama Salahuddin
telah mencatatkan berkenaan kewarakan Salahuddin. Satu
hari ia berkata bahawa ia telah lama tidak pergi
sembahyang berjemaah. Ia memang suka sembahyang
berjemaah, bahkan ketika sakitnya ia akan memaksa
dirinya berdiri di belakang imam. Disebabkan
sembahyang adalah ibadah utama yang diasaskan oleh
Rasulullah saw, ia sentiasa mengerjakan sembahyang
sunnat malam. Jika disebabkan hal tertentu ia tidak
dapat sembahyang mala, ia akan menunaikannya ketika
hampir subuh. Bahauddin melihatnya sentiasa sembahyang
di belakang imam ketika sakitnya, kecuali tiga
terakhir di mana ia telah tersangat lemah dan selalu
pingsan.

Tetapi ia tidak pernah tinggal sembahyang fardhu. Ia
tidak pernah membayar zakat kerana ia tidak mempunyai
harta yang cukup nisab. Ia sangat murah hati dan akan
menyedekahkah apa yang ada padanya kepada fakir miskin
dan kepada yang memerlukan hinggakan ketika wafatnya
ia hanya memiliki 47 dirham wang perak dan satu dinar
wang emas. Ia tidak meninggalkan harta.

Bahauddin juga mencatatkan bahawa Salahuddin tidak
pernah meninggalkan puasa Ramadhan kecuali hanya
sekali apabila dinasihatkan oleh Kadi Fadhil. Ketika
sakitnya pun ia berpuasa sehinggalah doktor menasihat
kannya dengan keras supaya berbuka. Lalu ia berbuka
dengan hati yang berat sambil berkata, "Aku tak tahu
bila ajal akan menemuiku". Maka segera ia membayar
fidyah.

Dalam catatan Bahauddin juga menunjukkan Salahuddin
teringin sangat menunaikan haji ke Mekah tetapi ia
tidak pernah berkesempatan. Pada tahun kewatannya,
keinginannya menunaikan haji telah menjadi-jadi
tetapi ditakdirkan. Ia sangat gemar mendengar bacaan
Qur'an. Dalam medan peperangan ia acap kali duduk
mendegar bacaan Qur'an para pengawal yang dilawatnya
sehingga 3 atau 4 juzu' semalam. Ia mendengar dengan
sepenuh hati dan perhatian sehingga air matanya
membasahi dagunya.

Ia juga gemar mendengar bacaan hadis Rasulullah saw.
Ia akan memerintahkan orang-orang yang bersamanya
duduk apabila hadis dibacakan. Apabila ulama hadis
datang ke bandar, ia akan pergi mendengar kuliahnya.
Kadang kadang ia sendiri membacakan hadis dengan mata
yang berlinang. Dalam peperangan kadang-kadang ia
berhenti di antara musuh-musuh yang datang untuk
mendengarkan hadis-hadis dibacakan kepadanya.

Salahuddin sangat yakin dan percaya kepada pertolongan
Allah. Ia biasa meletakkan segala harapan nya kepada
Allah terutama ketika dalam kesusahan. Pada satu
ketika ia berada di Jerusalem yang pada masa itu
seolah-olah tidak dapat bertahan lagi daripada
kepungan tentera bersekutu Kristian. Walaupun keadaan
sangat terdesak ia enggan untuk meninggalkan kota suci
itu. Malam itu adalah malam Jumaat musim sejuk.
Bahaauddin mencatatkan, "Hanya aku dan Salahuddin
sahaja pada masa itu. Ia menghabis kan masa malam itu
dengan bersembahyang dan munajat.

Pada tengah malam saya minta supaya ia berehat tetapi
jawanya, "Ku fikir kau mengantuk. Pergilah tidur
sejenak". Bila hampis subuh akupun bangun dan pergi
mendapatkannya. Aku dapati ia sedang membasuh
tangannya. "Aku tidak tidur semalam" katanya. Selepas
sembahyang subuh aku berkata kepadanya, "Kau kena
munajat kepada Allah memohon pertolongan-Nya". Lalu ia
bertanya, "Apa yang perlu ku lakukan?"

Aku menjawab, Hari ini hari Jumaat. Engkau mandilah
sebelum pergi ke masjid Aqsa. Keluarkanlah infaq
dengan senyap-senyap. Apabila kau tiba di masjid,
sembahyanglah dua rakaat selepas azan di tempat
Rasulullah saw pernah sembahyang sebelum mi'raj
dahulu. Aku pernah membaca hadis doa yang dibuat di
tempat itu adalah mustajab. Oleh itu kau bermunajad
lah kepada Allah dengan ucapan "Ya Tuhanku, aku telah
kehabisan segala bekalanku. Kini aku mohon
pertolongan-Mu. Aku menyerahkan diriku kepada-Mu. Aku
yakin hanya Engkau sahaja yang boleh menolongku dalam
keadaan yang genting ini"

Aku mengatakan kepadanya, "Aku sangat berharap Allah
akan mengkabulkan doamu". Lalu Salahuddin melakukan
apa yang ku usulkan. Aku berada di sebelahnya ketika
dahinya mencecah bumi sambil menangis hingga air
matanya mambasahi janggutnya dan menitik ke tempat
sembahyang. Aku tidak tahu apa yang didoakannya tetapi
aku melihat tanda-tanda doanya dikabulkan sebelum hari
itu berakhir. Perbalahan berlaku di antara musuh-musuh
yang menatijahkan berita baik bagi kami beberapa hari
kemudian. Akhirnya mereka membuka khemah-khemah mereka
dan berangkat ke Ramla pada hari
Isnin pagi"

Perangai Salahuddin

Siapa yang rapat dengannya mengatakan ia adalah
seorang Islam yang taat kepada Allah, sangat peka
kepada keadilan, pemurah, lembut hati, sabar dan
tekun. Bahauddin bin bin Shaddad, penasihat utama
Salahuddin telah mencatatkan ia telah memberikan masa
untuk rakyat dua kali seminggu, iaitu pada hari Isnin
dan Selasa. Pada masa ini ia disertai oleh
pembesar-pembesar negara, ulama dan kadi. Semua orang
boleh berjumpa dengannya. Ia sendiri akan membacakan
aduan yang diterimanya dan mengucapkan untuk
dituliskan oleh juru tulis tindakan yang perlu diambil
dan terus ditandatanganinya pada masa itu juga. Ia tidak
pernah membenarkan orang meninggalkannya selagi ia
belum menyempurnakan hajat orang itu. Dalam masa yang
sama ia sentiasa bertasbih kepada Allah.

Jika ada orang membuat aduan, ia akan mendegarkan
dengan teliti dan kemudian memberikan keputusannya.
Sauatu hari seorang lelaki telah membuat aduan
berkenaan Taqiuddin, anak saudaranya sendiri. Dengan
segera ia memanggil anak saudaranya itu dan meminta
penjelasan. Dalam ketika yang lain ada orang yang
membuat tuduhan kepada Salahuddin sendiri. Yang
memerlukan penyiasatan. Walaupun tuduhan orang itu
didapati tidak berasas, ia telah menghadiahkan orang
itu sehelai jubah dan beberapa pemberian yang lain.

Ia adalah seorang yang mulia dan baik hati, lemah
lembut, penyabar dan sangat benci kepada ketidak
adilan. Ia sentiasa mengabaikan kesilapan-kesilapan
pembantu-pembantu dan khadam-khadamnya. Jika mereka
melakukan kesilapan yang memanaskan hatinya, ia tidak
pernah menyebabkan kemarahannya menjatuhkan air muka
mereka. Pada suatu ketika ia pernah meminta air minum,
tetapi entah apa sebabnya air itu tidak diberikan
kepadanya. Ia meminta sehingga lima kali lalu berkata,
"Aku hampir mati kehausan". Ia kemudian meminum air
yang dibawakan kepadanya tanpa menunjukkan kemarahan.

Dalam ketika yang lain ia hendak mandi selepas
mengalami sakit yang agak lama. Didapatinya air yang
disediakan agak panas, lalu ia meminta air sejuk.
Sebanyak dua kali khadamnya menyebabkan air sejuk
terpercik kepadanya. Disebabkan ia belum benar-benar
sihat, ia merasa kesejukan tetapi ia hanya berkata
kepada khadamnya, "Katakan sajalah kalau kau tak suka
kepadaku". Lalu khadam itu cepat-cepat minta maaf dan
Salahuddin terus memaafkannya.

Bahauddin juga telah mencatatkan beberapa peristiwa
yang menunjukkan sifat pemurah dan baik hati
Salahuddin. Kadang-kadang kawasan yang baru ditawannya
pun diberikannya kepada pengikutnya. Satu ketika ia
telah berjaya menawan bandar 'Amad. Lalu seorang
perwira tentera, Qurrah Arslan, menyatakan
keinginannya untuk memerintah bandar itu. Dengan
senang hati ia memberikannya. Bahkan dalam beberapa
ketika ia menjualkan hartanya semata-mata untuk
membeli hadiah. Melihat betapa pemurahnya Salahuddin,
bendaharinya selalu merahsiakan baki wang simpanan
untuk digunakan semasa kecemasan.

Jika ia tahu, ia akan menyedekahkan khazanah negara
sehingga habis. Salahuddin pernah mengatakan ada orang
baginya wang dan debu sama sahaja. "Aku tahu", kata
Bahauddin, "Ia mengatakan dirinya". Salahuddin tidak
pernah membiarkan tetamunya meninggalkannya
tanpa hadiah atau sebarang bentuk pemberian tanda
penghargaan, walaupun tamunya itu seorang kafir. Raja
Saida pernah melawat Salahuddin dan ia menyambutnya
dengan tangat terbuka, melayannya dengan hormat dan
mengambil kesempatan menerangkan Islam. Bahkan
Salahuddin sentiasa mengirimkan ais dan buah-buahan
kepada Richard the Lion, musuh ketatnya, ketika Raja
inggeris itu sakit.

Hatinya memang sangat lembut hingga ia sangat mudah
terkesan apabila melihat orang dalam kesusahan dan
kesedihan. Suatu hari seorang perempuan Kristian
datang mengadu kehilangan bayinya. Perempuan itu
menangis dan meraung di depan Salahuddin sambil
menceritakan bayinya dicuri dari khemahnya. Perempuan
itu seterusnya mengatakan ia telah dimaklumkan hanya
Salahuddin sahaja yang boleh mendapatkan bayi itu
kembali. Hatinya tersentuh mendengar cerita perempuan
itu lalu iapun turut menangis. Ia segera memerintah
kan pegawai-pegawainya mencari bayi itu di pasar
hamba-sahaya. Tidak lama kemudian bayi itu telah dapat
dibawa kembali lalu dengan rasa gembira mendoakan
kesejahteraan Salahuddin.

Bahauddin juga mencatatkan Salahuddin sangat kasihan
belas kepada anak-anak yatim. Bila ia terjumpa
anak-anak yatim ia akan menguruskan supaya ada orang
menjadi penjaga anak itu. Kadang-kadang ia sendiri
yang akan menjaga dan membesarkan anak yatim yang
ditemuinya. Ia juga sangat kasihan melihat orang tua
atau yang kurang upaya dan akan memberikan penjagaan
yang khas kepada mereka apabila ia bertemu dengan
orang sedemikian.

Kesungguhan dan Semangat

Ketika mengepung bandar Acre, Bahauddin mencatatkan
bahawa Salahuddin mengidap sakit berat yang
menyebabkan beliau sangat susah untuk bangun. Meskipun
demikian, ia keluar menunggang kudanya untuk memeriksa
angkatan tenteranya. Bahauddin bertanya kepadanya
bagaimana ia boleh menahan sakitnya. Maka Salahuddin
menjawab, "Penyakit akan meninggalkanku
apabila kamu menunggang kuda".

Dalam ketika yang lain ia sebenarnya dalam keadaan
yang lemah akibat sakit tetapi pergi memburu musuh
sepanjang malam. "Apabila ia sakit", kata Bahauddin,
Aku dan doktor akan bersamanya sepanjang malam. Ia
tidak dapat tidur akibat menahan sakit, tetapi apabila
pagi menjelang, ia akan menunggang kuda untuk melawan
musuh. Ia menghantar anak-anaknya ke medan perang
sebelum memerintahkan orang lain berbuat demikian. Aku
dan doktornya bersamanya sepanjang hari menunggang
kuda sehinggalah musuh berundur apabila senja
menjelang. Ia hanya akan kembali ke khemah
selepas memberikan arahan untuk kawalan keselamatan
pada waktu malam".

Dalam kesungguhan, semangat dan ketahanan rasanya
tiada siapa yang boleh menandingi Salahuddin.
Kadang-kadang ia sediri pergi ke kawasan perkhemahan
tentera musuh bersama perisik-perisiknya sekali bahkan
dua kali sehari. Ketika berperang ia sendiri akan pergi
merempun celah-celah tentera musuh yang sedang mara.
Ia sentiasa mengadakan pemeriksaan ke atas setiap
tenteranya dan memberikan arahan kepada
panglima-panglima tenteranya. Bahauddin ada
mencatatkan satu kisah yang menunjukkan betama
beraninya Salahuddin. Salahuddin diberitahu bahawa ia
selalu mendengar bacaan hadis pada masa lapang bukannya ketika perang.
Apabila mendengar perakara ini ia segera mengarahkan
supaya hadis-hadis dibacakan kepadanya ketika
peperangan sedang berkecamuk dengan sengitnya.

Salahuddin tidak pernah gentar dengan ramainya tentera
Salib yang datang untuk menentangnya. Dalam bebeerapa
ketika, tentera Salib berjumah sehingga 600,000 orang,
tetapi Salahuddin menghadapinya dengan
tentera yang jauh lebih sedikit. Berkat pertolongan
Allah ia menang, membunuh ramai musuh dan membawa
ramai tawanan. Ketika mengepung Acre, pada satu petang
lebih dari 70 kapal tentera musuh beserta senjata
berat mendarat pada satu petang.

Boleh dikatakan semua orang merasa gentar kecuali
Salahuddin. Dalam satu peperangan yang sengit semasa
kepungan ini, serangan mendadak besar-besaran dari
musuh telah menyebabkan tentera Islam kalang kabut.
Tentera musuh telah merempuh khemah-khemat tentera
Islam bahkan telah sampai ke khamah Salahuddin dan
mencabut benderanya. Tetapi Salahuddin bertahan dengan
teguhnya dan berjaya mengatur tenteranya
kembali sehingga ia berjaya membalikkan kekalahan
menjadi kemenangan. Musuh telah kalah teruk dan
berundur meninggalkan lebih kurang 7,000 mayat-mayat.

Bahauddin ada mencatatkan betapa besarnya cita-cita
Salahuddin. Suatu hari Salahuddin pernah berkata
kepadanya, "Aku hendak beri tahu padamu apa yang ada
dalam hatiku. Apabila Allah mentakdirkan seluruh
tanah suci ini di bawah kekuasaanku, aku akan serahkan
tanah-tanah kekuasaanku ini kepada anak-anakku, ku
berikan arahan-arahanku yang terakhir
lalu ku ucapkan selamat tinggal. Aku akan belayar
untuk menaklukkan pulau-pulau dan tanah-tanah. Aku tak
akan meletakkan senjata ku selagi masih ada
orang-orang kafir di atas muka bumi atau jika ajalku
sampai

Salahuddin sebagai ulama

Salahuddin memiliki asas pengetahuan agama yang kukuh.
Ia juga mengetahui setiap suku-suku kaum Arab dan
adat-adat mereka. Bahkan ia mengetahui sifat-sifat
kuda Arab walaupun ia sebenarnya orang Kurd. Ia
sangat gemar mengumpulkan pengetahuan dan maklumat
dari kawan-kawannya dan utusan-utusannya yang sentiasa
berjalan dari satu penjuru ke satu penjuru negerinya.
Di samping Qur'an ia juga banyak menghafal syair-syair
Arab.

Lane-Poole juga ada menuliskan bahawa Salahuddin
berpengetahuan yang dalam dan gemar untuk mendalami
lagi bidang-bidang akidah, ilmu hadis serta
sanad-sanad dan perawi-perawinya, syariah dan usul
figh dan juga tafsir Qur'an.

Rujukan :
Bahauddin bin Shaddad. 1234M,632H.
Al-Nawadir-I-Sultania: Sirat Salahuddin (Bin
Nawadir-I-Sultania). Mesir (diterbitkan 1317h):31,
32-33, 7,155
Poole S. L. 1914. Saladin. New York: 72, 99

Biografi Salahuddin Al-Ayyubi
Petikan dari Abul Hassan Ali Nadwai
Judul asli : Saviors of Islamic Spirit.
Pengamal Maulud Nabi
Fahaman Ahlul Sunnah Wal Jamaah

Note : Salahuddin adalah yang menghidupkan Mawlid Nabi
Muhammad saw,hingga tentara islam terus berjaya.

Wa min Allah at Tawfiq

wassalam, arief hamdani..

Read Rest Of Enrty...

Tuesday, August 18, 2009

MENUJU KESEMPURNAAN BERPUASA

0 comments



Firman Allah Taala :

Ertinya :

"Wahai mereka yang telah beriman ! Telah difardukan ke atas kamu puasa sebagaimana telah difardukan ke atas mereka sebelum kamu, supaya kamu bertakwa. ."

(Al-Baqarah : 183)


Hendaklah diketahui dan diinsafi bahawa : Tiadalah dimaksudkan dengan berpuasa itu sekadar menahan makan minum dan menahan diri dari segala sesuatu yang membatalkan rupa puasa (rangka bentuknya yang zahir). Maksud sebenar yang dituju ialah bekasnya atau kesan-kesannya iaitu : Menahan diri dari menuruti segala rupa keinginan yang diperintahkan kita menentangnya dengan senjata-senjata yang tajam (Sabar dan takwa). Hal ini tidak dapat dicapai oleh seseorang kecuali dengan menahan lidah dari menuturkan kata-kata yang keji, umpat, fitnah, dusta, pertengkaran mulut dan menahan pendengaran dari segala yang tidak disukai dan seterusnya menahan penglihatan dari melihat segala yang berlawanan dengan takwa atau bakti kepada Allah.

Ayat di atas menerangkan bahawa difardukan puasa "supaya kamu bertakwa". Dari itu nyatalah bahawa puasa itu menjadi pemelihara yang mendindingi antara kita dengan keinginan-keinginan nafsu yang angkara dan ingin kepada kemungkaran. Sabda Nabi SAW. :
Ertinya : Hanya puasa itu adalah perisai, maka apabila salah seorang kamu berpuasa, janganlah ia menuturkan perkataan yang keji dan jangan bersifat jahil, dan apabila seseorang mahu berkelahi dengannya atau memakinya, hendaklah ia katakan : Saya berpuasa (dari hadis riwayat Bukhari)

KELEBIHAN BULAN RAMADHAN

Ramadhan mempunyai kelebihan-kelebihan yang besar yang tidak ada pada bulan-bulan yang lain , sebagaimana sabda Nabi SAW. :
Ertinya : Sembahyang yang lima, Jumaat ke Jumaat, dan Ramadhan ke Ramadhan adalah penghapus-penghapus dosa di antaranya, apabila dijauhi dosa-dosa besar.

Dan sabdanya juga :

Maksudnya : Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan keimanan dan mahukan pahala , diampunkan baginya apa-apa yang telah lalu dari dosa-dosanya.

CARA BERPUASA

Apabila telah masuk malam pertama dari bulan Ramadhan , maka berniatlah pada malam itu, bahawa kita akan berpuasa esok hari kerana menjunjung perintah Allah Taala. Mulai malam itu kerjakanlah "tarawih" dengan berjemaah.

Sesudah bersahur dengan mengikut adab-adabnya, bersihkan mulut dengan sebersih-bersihnya, dan menanti waktu subuh, dan amat baik penantian waktu subuh itu diisi dengan membaca ayat-ayat suci Al-Quran Al-Karim.

Apabila telah terbit fajar, tahanlah diri dari makan minum, mendekati isteri dan dari segala yang merosakkan puasa dan pahalanya. Sesudah selesai mengerjakan sembahyang subuh , bacalah Al-Quran sekadar yang disanggupi. Dan pada siang hari hendaklah menjauhkan diri dari segala perbuatan yang haram, bahkan hendaklah menjauhkan diri dari segala yang makruh dan sia-sia. Dan seterusnya berusahalah supaya segala sembahyang fardu dapat dikerjakan dengan berjemaah.

Seboleh-bolehnya pada tiap-tiap hari sesudah sembahyang zuhur dan asar disediakan waktu yang tenang untuk membaca Al-Quran.

Bila yakin matahari telah terbenam, bersegeralah berbuka dengan sedikit makanan yang manis lazat, sesudah itu tunaikanlah sembahyang maghrib, dan sesudah itu barulah disempurnakan makan dengan dituruti adab-adab berbuka.

Apabila tiba likur yang ketiga, tambahkan ibadat dengan jalan beriktikaf dan berusaha memperolehi "Lailatul Qadar" yang terletak dalam salah satu malam yang ganjil dari malam-malam yang kedua puluh satu sehingga malam terakhir Ramadhan.

ADAB-ADAB BERPUASA

Segala rahsia dan hikmat berpuasa yang begitu tinggi iaitu : takwa, sabar, kesihatan badan, melemahkan nafsu angkara, mengalahkan syaitan, mewangikan mulut di sisi Allah, menjernihkan hati, keampunan dosa, ganjaran yang besar, martabat yang tinggi di akhirat , bersifat dengan sifat-sifat malaikat dan diperdampingkan dengan Allah SWT, tidak akan dapat diperolehi oleh orang-orang yang berpuasa sekiranya mereka tidak memelihara dan menjaga adab-adab berpuasa dengan sebaik-baiknya.

Supaya puasa anda menjadi sempurna, selamat dari segala keaiban, kecacatan, dan tercapai tujuan dan hikmat dari kewajipan berpuasa itu, maka hendaklah diikuti adab-adab berikut :

1. Bersahur, kerana Rasulullah SAW bersabda :

Ertinya : bersahurlah, kerana pada sahur itu ada berkat.

Dan sabdanya lagi :
Ertinya : Makanlah sahur bagi meringankan di siang hari, dan tidurlah seketika di siang hari bagi meringankan Qiamullail.

Makin dilewatkan bersahur adalah makin baik, supaya orang yang berpuasa tidak tersangat lapar. Dan berihtiath dengan menahan diri dari makan minum ketika imsak, supaya tidak terjatuh dalam syak.

2. Segera berbuka setelah nyata masuk waktu maghrib, kerana sabda Nabi SAW. :

Ertinya : Sentiasalah manusia itu dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka dan melewatkan bersahur.

3. Berbukalah sebelum sembahyang maghrib dengan sedikit makanan, dan sesudah sembahyang maghrib baharulah disempurnakan makan. Makanan yang utama buat berbuka ialah makanan yang mengandungi zat manis, yang menyegarkan badan dan tidak dikenai api seperti kurma di tanah arab. Sabda Nabi SAW :

Ertinya : Apabila berbuka puasa, berbukalah dengan kurma, sekiranya tidak ada maka berbukalah dengan air, sesungguhnya air itu penyuci.

Dan diriwayatkan dari Anas RA , katanya :
Ertinya : Adalah Nabi SAW berbuka sebelum sembahyang maghrib dengan beberapa biji rutob, ketika tidak ada rutob, ia berbuka dengan beberapa biji tamar, dan jika tidak ada tamar ia meneguk beberapa teguk air..(Riwayat At-Tirmizi)

4. Mandi dari hadas besar sebelum fajar, supaya dapat ditunaikan ibadat puasa dalam keadaan bersih.

5. Merebut peluang kedatangan Ramadhan yang mulia dengan membanyakkan membaca Al-Quran Al-Karim, kerana malaikat Jibril setiap malam menemui Nabi SAW lalu mentadarus Al-Quran (Maksud hadis).

6. Menjaga lidah dari bercakap dusta, mengumpat, mengacum, memaki, mengeji dan menuturkan kata-kata yang berdusta, kerana sabda Nabi SAW :

Ertinya : Sesiapa yang tidak meninggalkan kata-kata Zuur (dusta, umpat keji dan segala kata-kata yang mendatangkan kemurkaan Allah dan merenggangkan hubungan dengan manusia) dan melakukannya maka tidak ada bagi Allah apa-apa keperluan dari tidak makan dan tidak minumnya (yakni : puasanya tidak diterima Allah atau tidak diberi pahala).

Ibnu Umar RA berkata :
Bermaksud : Bukanlah berpuasa itu dari minum dan makan semata-mata, tetapi berpuasa juga dari dusta, perbuatan salah dan perkara yang sia-sia.

Berkata Maimun b. Mahran :
Bererti : Bahawa puasa yang paling rendah nilainya ialah puasa meninggalkan makan dan minum (sahaja).

7. Janganlah kerana berpuasa, anda jadi pemarah, pongah, memarahi atau berontak kerana sebab-sebab yang kecil, kerana sayugia bagi orang berpuasa, puasanya menyebabkan ia selalu tenang, bukan menyebabkan jadi pongah dan berontak.

Apabila anda diuji oleh si jahil atau si pengecam / pencaci, maka janganlah dibalas seumpamanya, bahkan hendaklah anda menasihatinya, dan menolak dengan sebaik-baik jalan, kerana Nabi SAW ada bersabda :
Bermaksud : Berpuasa itu perisai, maka apabila pada hari kamu berpuasa, janganlah berkata kotor dan jangan hingar bingar , dan sekiranya ada orang memaki atau mahu berkelahi, hendaklah dikatakan : "Saya puasa".

Perkataan seumpama ini adalah untuk menahan diri dari melawan caci maki dengan pemaki itu, dan juga sebagai pengingat kepadanya bahawa apa yang sepatutnya dilakukan pada bulan puasa ialah berhenti dari memaki dan mengeji.

8. Keluar dari puasa dengan penuh bertakwa kepada Allah, ingat dan bersyukur kepadanya serta tetap atas dasar istiqamah.

Sekiranya kesan baik dapat anda capai, dan sentiasa mengikuti anda sepanjang tahun, maka (ketahuilah) bahawa buah hasil dari ibadat puasa yang awal-awal sekali ialah : "Takwa".
Firman Allah Taala :
Bererti : Wahai orang-orang yang beriman ! Telah difardukan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah difardukan puasa itu ke atas umat sebelum kamu, supaya kamu menjadi orang yang bertakwa. (Al-Baqarah : 183)

9. Hendaklah menjaga nafsu keinginan, supaya tercapai, dan puasa itu biarlah benar-benar menjadi pematah kepada kehendak hawa nafsu. Jabir RA berkata :
Ertinya : Apabila engkau berpuasa maka hendaklah turut berpuasa pendengaran engkau, pemandangan engkau dan lidah engkau daripada berdusta dan perkara-perkara dosa, jauhilah dari menyakiti orang-orang gaji, dan hendaklah berkeadaan terhormat, dan tenang pada hari kamu berpuasa. Dan jangan jadikan hari kamu tidak berpuasa sama dengan hari engkau berpuasa itu.

10. Hendaklah makanan anda dari yang halal. Apabila anda telah menjauhi dari yang haram pada hari-hari selain Ramadhan, maka menjauhinya dalam bulan Ramadhan adalah lebih-lebih lagi. Adalah tidak bererti sama sekali berpuasa dari yang halal yang tetapi berbuka dengan yang haram.

11. Mengurangkan makan dan minum ketika berbuka dan bersahur, jauhilah dari tabiat rakus di kala berbuka dan tabiat loba di kala bersahur. Jangan jadikan Ramadhan bukan menjamu selera, dan membalas dendam berlapar sepanjang hari dengan menjamu sepuas-puasnya dan sekenyang-kenyangny a pada waktu berbuka. Kalaulah hal ini berlaku maka puasanya tidak lagi menjadi pisau untuk memotong hawa nafsu atau alat untuk mematahkan syahwat yang berlebih-lebihan , bahkan menjadi tambah bergelora nafsu dan keinginan syahwat perut. Memang benar kita disukai meluaskan nafkah di bulan Ramadhan atau di hari-hari berpuasa, tetapi itu dengan cara membanyakkan pemberian kepada kaum kerabat yang berhajat dan kepada fakir miskin, dengan menjemput mereka ke rumah untuk dijamu atau sebagainya atau dengan jalan mengeluarkan sedekah di jalan Allah - bukan dengan memperbanyak makan sendiri.

12. Membanyakkan derma dan sedekah, dan pemurah dengan segala kebaikan.
Ertinya : Adalah Rasulullah SAW manusia yang paling pemurah dengan kebaikan, dan ia lebih pemurah lagi dalam bulan Ramadhan.

13. Mengerjakan sembahyang tarawih : Sabda Nabi SAW :
Ertinya : Bahawa Allah Taala telah memfardukan ke atas kamu puasa Ramadhan, dan aku mensunnahkan Qiam Ramadhan (tarawih), maka sesiapa berpuasa dan beribadat malamnya (sembahyang tarawih) dengan penuh keimanan dan mahukan pahala, nescaya keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti hari ia dilahirkan oleh ibunya.

14. Beriktikaf - Walaupun sekejap - disalah sebuah masjid. Iktikaf adalah sunat, dan dikerjakan pada sepuluh yang akhir dari Ramadhan adalah lebih afdhal. Bagi mendapatkan lailatul Qadar, Sayyidatina Aisyah RA ada berkata : Adalah Rasulullah SAW apabila masuk ke sepuluh yang akhir dari Ramadhan, ia menghidupkan malam (dengan beribadat) dan mengejutkan keluarganya. Ia bersungguh-sungguh serta mengemaskan sarungnya (yakni tidak menggauli isterinya) - dari riwayat Bukhari dan Muslim.

15. Membaca ketika berbuka puasa :

Ertinya : Ya Allah ! kerana Engkau aku berpuasa, dan dengan rezeki Engkau aku berbuka.

PERKARA-PERKARA YANG MEMBATALKAN PUASA.

1. Jimak .

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA katanya : Telah datang seorang lelaki berjumpa Nabi SAW , lalu berkata : Binasalah saya wahai Rasulullah ! Nabi bertanya : Apa yang membinasakan kamu ? Katanya saya telah menyetubuhi isteri saya pada siang hari bulan Ramadhan. Nabi bertanya : Adakah kamu sanggup memerdekakan seorang hamba ? Jawabnya : Tidak. Tanya Nabi lagi : Adakah kamu sanggup puasa dua bulan berturut-turut ? Jawabnya : Tidak . Tanya Nabi lagi : Adakah kamu sanggup memberi makan enam puluh orang miskin ? Jawabnya juga tidak. Kata Abu Hurairah : Kemudian Nabi duduk, lalu dibawa datang sekarung buah tamar, dan Nabi bersabda : Ambillah ini dan sedekahkan. Maka lelaki itu bertanya : Adakah kepada orang yang lebih miskin daripada saya wahai Rasulullah ? Demi Allah ! Tidak ada di Madinah ini orang yang lebih berhajat / lebih miskin daripada saya ! Maka Nabi tergelak sehingga nampak gigi siungnya. Kemudian baginda bersabda : Pergilah, dan berilah makan kepada ahlimu.
(Dari hadis riwayat Muslim dan lain-lainnya)

Maksud dari riwayat di atas : Bahawa seseorang yang bersetubuh dengan isterinya pada siang hari Ramadhan dengan sengaja dan mengetahui haramnya wajiblah atasnya kafarah, iaitu memerdekakan seorang hamba, dan kalau tak kuasa / tak ada, wajib atasnya puasa dua bulan berturut-turut. Kalau tidak kuasa, maka wajib atasnya memberi makan enam puluh orang miskin, secupak bagi tiap-tiap seorang. Adapun perempuan yang disetubuhinya itu tidak terkena kafarah atasnya, mengikut faham mazhab Syafie dan Auza'ie , tetapi pada fahaman mazhab-mazhab yang lain : Wajib atas perempuan itu kafarah, kerana ia menyertai sama perbuatan jimak.

Mengikut mazhab Syafie, hanya perbuatan jimak sahaja yang mewajibkan kafarah, tetapi imam Malik dan Abu Hanifah berkata : Orang yang berbuka puasa dengan sengaja makan / minum, wajib (dikenakan) kafarah seperti batal puasa dengan persetubuhan.

2. Makan Minum

Ertinya : Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, sabdanya : Sesiapa berbuka sehari dari Ramadhan dengan tiada keuzuran yang dibenarkan Allah baginya, maka tidak ada ganti baginya (untuk mendapatkan pahala yang begitu besar yang telah luput itu) dengan puasa setahun, sekalipun ia sanggup berpuasa sepanjang tahun itu.

Mengikut faham Jumhur (termasuk As-Syafie) orang yang sengaja berbuka ini, wajib atasnya Qada' dan tidak wajib kafarah. Dalam mazhab Malik dan Hanafi : Wajib kafarah. Dan sepakat imam-imam bahawa berbuka dengan sengaja tanpa keuzuran adalah haram.

Perhatian :

i . Makan / Minum kerana terlupa, tidak membatalkan puasa.

Sabda Nabi SAW :

Ertinya : Sesiapa yang terlupa, sedang ia berpuasa, lalu ia makan atau minum, maka hendaklah ia teruskan puasanya. Sebenarnya Allah yang memberinya makan dan minum.

ii. Jika ia makan dan minum kerana disangkakan telah maghrib, tetapi ternyata belum lagi maghrib, nescaya batal puasanya dan wajib Qadha' .

Dari Asma' Bt. Abi Bakar RA katanya : Kami telah berbuka di masa Nabi SAW pada hari redup (kerana menyangka telah maghrib), kemudian kelihatan matahari masih ada, lalu ditanya orang yang meriwayatkan hadis ini (Hisyam) : Adakah mereka telah disuruh Qadha' ? Maka katanya : Ya, Mesti Qadha'.
(Riwayat Al-Bukhari)

iii. Berdasarkan riwayat ini, imam empat sependapat mengatakan : Sesiapa yang menyangka telah maghrib lalu berbuka, kemudian ternyata belum maghrib, wajib ia berhenti dari makannya kerana menghormati waktu puasa dan wajib atasnya Qadha' kerana puasanya telah batal, dan tidak ada kafarah ke atasnya. Begitu juga orang yang makan kerana menyangka belum subuh lagi, kemudian ternyata siang telah menjelang, maka wajiblah ia menahan diri dari yang membatalkan puasanya sepanjang hari dan wajib atasnya Qadha' kerana puasanya telah rosak.

Termasuk dalam makan minum yang membatalkan puasa ialah :

Sampainya sesuatu ke dalam rongga badan (perut) dengan sengaja, melalui pilihan sendiri dan tahu ... dan sampainya ke dalam rongga / perut melalui saluran masuk yang biasa di tubuh yang dikira oleh syarak, seperti mulut, hidung dan telinga, termasuklah :

iv. Menghisap rokok / tembakau, candu, dadah dan sebagainya. Dan menghisap (nusyuk) melalui hidung.

v. Suntikan melalui dubur, manakala suntikan di kulit atau urat darah, tidak membatalkan puasa kerana ianya tidak masuk ke dalam rongga perut dan tidak melalui saluran biasa. Tetapi lebih baik, jika ada kemudahan , suntikan dilakukan selepas waktu berbuka.

iv. Suntikan makanan atau menambah vitamin adalah membatalkan puasa.

vii. Menelan sisa makanan yang terlekat di celah-celah gigi. Sedang ia boleh membezanya dan boleh membuangnya, adalah membatalkan. Begitu juga tertelan air kerana berkumur-kumur atau istinsyak (menghisap air ke hidung) yang melebihi kerana termasuk dalam sengaja.

viii. Menelan liur, tertelan lalat dengan tidak sengaja, tertelan debu jalan, asap kayu dan lain-lain jenis asap / gas yang tidak boleh dielak adalah tidak membatalkan.

3. Muntah dengan sengaja

Membatalkan, kerana sabda Nabi SAW
Yakni : Sesiapa muntah dengan sengaja hendaklah ia qadha' puasanya. Adapun muntah dengan tidak sengaja, maka tidaklah rosak puasanya. Mengeluarkan balgham (kahak) dari dalam dan membuangnya keluar juga tidak merosakkan puasa.

4. Keluar mani dengan sengaja

Dengan apa cara yang pada adatnya boleh membawa kepadanya, atau dengan sengaja memandang, atau berfikir-fikir, cium, sentuh dan sebagainya adalah membatalkan puasa, tetapi jika keluar kerana bermimpi tidak membatalkan.

PERKARA-PERKARA YANG MAKRUH

1. Memamah makanan atau merasanya di lidah meludahnya, kecuali kerana perlu seperti tukang masak, maka tidak makruh.

2. Melebihi berkumur-kumur atau menyedut air ke hidung semasa wuduk.

3. Mencium isteri atau menyentuhnya atau memandangnya dengan nafsu atau berfikir hal jimak.

4. Memamah ranting-ranting kayu.

5. Berkumur-kumur tidak kerana wuduk dan tidak kerana ada keperluan.
PERKARA-PERKARA YANG DIHARUSKAN DAN YANG DIMAAFKAN.

1. Menggosok gigi / bersugi.

2. Menyejukkan tubuh dengan air ketika panas.

3. Memamah makanan untuk anak-anak kecil yang terpaksa dengan syarak tidak tertelan.

4. Memakai bau-bauan / wangi-wangian.

5. Termakan dengan tak sengaja.

6. Masuk sesuatu ke dalam perut melalui air liur dengan tidak disedari atau lemah untuk membuangnya.

7. Menelan air liur walaupun banyak selama belum sampai ke mulut.

8. Apabila terbit fajar, sedang di dalam mulut masih ada makanan, lalau membuang serta merta , sah tetapi kalau ditelan juga selepas itu batallah puasanya.

9. Bangun pagi dalam berkeadaan berjunub.

10. Bermimpi ...

ORANG YANG DIHARUSKAN BERBUKA PUASA (TETAPI WAJIB QADHA')

1. Orang sakit, yang kerana puasanya bertambah sakitnya.

2. Orang yang berjalan jauh yang harus qasar sembahyang.

3. Perempuan haid dan nifas, wajib berbuka, tidak sah puasanya.

4. Orang yang sedang mengandung atau sedang menyusu anaknya, jika puasanya memudaratkan dirinya atau anaknya atau kedua-duanya.

5. Perempuan istihadhoh wajib puasa sebagaimana sembahyang.

6. Orang tua yang tidak kuasa puasa, wajib fidyah.

7. Orang yang tersangat lapar atau dahaga yang melebihi batasan yang boleh ditanggungnya.


"Puasa biasa hanya menahan lapar dan dahaga.. Puasa sederhana menahan indera dan juga anggota.. Puasa sempurna menahan rohani dan rasa.. Lalu dimanakah puasa kita, adakah masih di tahap lama...???"

Read Rest Of Enrty...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...